9 Desainer Kimono Layak dikunjungi di Jepang




Di Jepang, kimono adalah sesuatu tetapi sesuatu dari masa lalu. Kimono adalah pakaian nasional Jepang dan dikenal karena tradisional, boros, dan simbol dari budaya Jepang. Namun, saat meneliti buku terbaru saya, Kimono Sekarang, saya menemukan bahwa industri kimono juga sangat beragam. Alih-alih menjadi semata-mata tentang kostum tradisional dijiwai dengan makna simbolis, dunia kimono adalah dinamis, terbuka untuk interpretasi, dan beragam. Dari klasik untuk aneh, berikut adalah sembilan desainer saya bertemu yang memastikan bahwa kimono tetap relevan untuk generasi baru penggemar.Denim DosuPerusahaan Kyoto ini memberikan format kimono akrab sentuhan kontemporer dengan menggunakan denim shuttle-menjulang dari daerah Okayama dari barat daya Honshu. Alat tenun yang diimpor dari Amerika Serikat mulai pada tahun 1960 setelah mereka digantikan di pabrik-pabrik Amerika dengan lebih cepat dan lebih efisien proyektil alat tenun. Meskipun sulit untuk mempertahankan dan tidak cocok untuk produksi massal, pesawat ulang-alik tenun berubah tahan lama, berkualitas tepi tenunan yg dianyam denim. Dan itu ini yang membuat chic, kimono Streety Denim Dosu ini menonjol. Ini telah terbukti menjadi sangat populer di kalangan pria muda Jepang, karena mereka dapat menjadi mesin-dicuci dan mudah dipasangkan dengan sepatu dan topi.Kuriyama KoubouKimono Kyo-bingata adalah khusus di atelier kecil di Kyoto utara. Mereka cantik-susah payah tangan-dicelup dengan stensil di warna hidup dan motif yang berani. Setiap stensil terbuat dari kertas direndam dalam jus kesemek dan tangan dipotong oleh tukang guru. Meskipun metode produksi benar tradisi, pakaian diberi nuansa kontemporer dengan memanfaatkan warna seperti aqua terang.Jotaro SaitoSeorang desainer kimono generasi ketiga, Jotaro Saito pengadilan muda, penonton progresif dengan tema dramatis seperti Gothic Camelia; selebriti seperti visual kei (glam rock) penyanyi Gackt dan penyanyi enka Jero telah mengenakan kimono Saito untuk penampilan mereka. Dia juga eksperimen dengan kain yang tidak biasa seperti jersey dan motif seperti bintang dan mawar. Nya adalah satu-satunya merek kimono telah mengambil bagian di Tokyo Fashion Week, dengan catwalk teater menunjukkan mengatur musik tradisional.TakuyaMalaikat Takuya adalah salah satu desainer paling terkenal untuk keluar dari distrik Harajuku di Tokyo, sebuah daerah yang dikenal untuk fashion flamboyan dan individualistis jalan nya. Dia menggunakan kain kimono yang ia menemukan di penjualan vintage yang membuat luar biasa ansambel fluoro-berwarna dilapisi dengan bulu palsu dan PVC. Pengaruh eklektik nya berkisar dari pakaian Sengoku era prajurit anime dan memiliki jelas cyber punk estetika.Maiwai SuzusenMaiwai bergaya kimono berwarna-warni, mantel tebal yang secara tradisional diberikan kepada nelayan ketika ada tangkapan yang baik. Kebiasaan dikatakan telah dimulai di prefektur Chiba selama periode Edo (1603-1868) sebelum menyebar di sepanjang garis pantai Pasifik. Yukihiro Suzuki adalah pembuat maiwai generasi ketiga, dan mantel megah menggunakan motif yang biasanya laut terkait. Studionya, Suzusen, adalah timur dari Tokyo di pantai Chiba, di mana Suzuki dan bekerja anaknya side-by-side untuk kerajinan tekstil. Meskipun tidak sering dipakai, pakaian membuat fantastis hiasan dinding.ChisoSalah satu rumah kimono paling eksklusif di Jepang, Chiso juga di antara yang tertua-perusahaan ini didirikan di Kyoto pada tahun 1555. kimono sutra Its adalah kualitas tertinggi, memanfaatkan pengrajin yang sangat terampil yang bekerja selama beberapa bulan pada satu item. Kimono dihasilkan menampilkan perhatian yang luar biasa terhadap detail, dan banyak juga fitur pola bordir untuk menambah volume untuk produk jadi. Megah baik sebagai kain usang dan item untuk menggantung dan menampilkan di rumah, potongan-potongan ini mewujudkan puncak produksi tekstil Jepang.Rumix Design StudioIni yukata (kimono musim panas cahaya) studio yang berbasis di pusat kota Tokyo dikenal batu yang 'n' roll sensibilitas. Desainer merek, Rumi Shibasaki, menghiasi baru-wave nya, yukatas berkualitas dengan motif yang terinspirasi oleh berbagai sumber, termasuk film Alfred Hitchcock dan novel Yukio Mishima. Kredensial nya juga mencakup komisi desain dari rumah mode internasional seperti Jean Paul Gaultier dan Michel Klein.IchiruMengkhususkan diri dalam Edo Komon kimono, toko ini di kawasan Nihonbashi Tokyo memiliki chic, suasana diakses. Edo Komon adalah metode pencelupan yang menggunakan motif begitu menit bahwa mereka hanya terlihat jika dilihat dari dekat. Proses ini berakar pada periode Edo, ketika hukum sumptuary dilarang busana mewah, maka orang akan menunjukkan individualitas mereka dengan cara yang halus dan lucu. Ichiru di rumah tukang memberikan pengunjung kesempatan untuk menonton langsung proses pencelupan.PagongKetika penjualan mulai merosot pada 1990-an, Kazuaki Kameda memutuskan untuk diversifikasi perusahaan kimono yang didirikan oleh kakeknya di Kyoto. Dia bereksperimen awalnya dengan sutra Hawaii kemeja-beberapa di antaranya menggabungkan motif dari kabuki teater-dan ketika mereka dijual baik, ia pindah ke item pakaian lainnya, semua dibuat menggunakan teknik yuzen pencelupan. Warna-warna yang sangat hidup, dan merek yang sangat dicintai oleh Kyotoites dan mengunjungi fashionista; Yoko Ono merupakan salah pengagum Pagong paling awal.

Kunjungi Website Baru Kami Trip-Outbound. Dan Telusuri kami di Outbound Lembang, Lembang Outbound, Outbound Bandung, Bandung Outbound, Outbound Bandung Lembang, Outbound Lembang Bandung, Bandung Lembang Outbound, Lembang Bandung Outbound, Outbound, Outbond, Lembang, Bandung, Outbound Adventure, Trip Outbound, Rafting Arung Jeram, Outbound training Bandung, Camping Bandung, High Ropes Bandung, Hiking Lembang Bandung, Company Gathering, Family Gathering, MICE,
Reaksi: