Ada Apa dengan Taman Nasional Malaysia


Taman Negara Malaysia (Malaysia National Park) [ext] terdiri dari hutan hujan dari tiga negara yang berbeda (Pahang, Kelantan dan Terengganu) dan memiliki luas total 4.343 kilometer persegi. Keluar dari itu, 2.477 kilometer persegi berada di bawah Taman Negara Pahang (Pahang Taman Nasional), yang terbesar dari tiga dan rumah bagi lebih dari 300 spesies burung, 200 jenis mamalia, 10.000 spesies tumbuhan, 150.000 spesies serangga, 25.000 spesies invertebrata, 270 jenis reptil dan 250 spesies ikan air tawar.Dating kembali dari Zaman Es, Taman Negara Pahang telah ada selama lebih dari 130 juta tahun dan juga dianggap sebagai salah satu hutan hujan tertua di dunia. Ini sepotong padang gurun tropis tersentuh dan subur adalah surga bagi para pencari sensasi dan pecinta alam dari seluruh dunia.Untuk memasukkan Taman Negara, setiap wisatawan harus memiliki Lisensi Izin Masuk dan Kamera yang harganya RM1 dan RM5 masing-masing. Mereka tertangkap tanpa izin dan lisensi dapat didenda sampai RM 3, 000. Wisatawan mudah dapat mendaftar untuk izin di Mutiara Taman Negara itu sendiri.
Berada di Taman NegaraKami berangkat dari Hotel Istana Kuala Lumpur pada 9:00 am dan tiba di sekitar 2:00 Pemandangan pertama yang kita lihat adalah Sungai Tembeling, yang front Mutiara Taman Negara, properti di mana kita tinggal. Setelah tiba, kami melanjutkan untuk Seri Mutiara Restaurant untuk makan siang, dan kemudian kami memiliki sisa-sisa hari untuk diri kita sendiri untuk beristirahat dan membongkar.Pada malam pertama setelah makan malam, kami mendapat kesempatan untuk mengalami Malam Jungle Walk di Taman Negara. Kami dituntun oleh pemandu yang memiliki lebih dari 20 tahun pengalaman. Kami menghabiskan sekitar 45 menit belajar tentang serangga nokturnal dan tanaman. Tamu beruntung mendapatkan kesempatan untuk menyaksikan salah satu jenis jamur yang bersinar dalam gelap tidaklah menguntungkan tidak yang beruntung sebagai jamur hanya bersinar selama tiga sampai lima hari. Pada akhir perjalanan, kita pergi ke Hide Observasi menghadap menjilat garam buatan mana kami menangkap mendapatkan sekilas dari rusa. Tamu harus membawa senter karena gelap gulita di hutan pada malam hari berjalan - resor ini menyediakan senter untuk orang-orang yang lupa membawa mereka sendiri.Pagi kami dimulai dengan sarapan dan persiapan untuk hutan pendakian ke Teresek Hill. 334 meter bukit yang tinggi ini diperlukan kita untuk naik 3 kilometer, membawa kita satu jam untuk sampai ke sana. Setelah di atas tamu yang pasti akan terpesona oleh vista panorama, termasuk melihat Gunung Tahan, gunung tertinggi Semenanjung Malaysia. Perjalanan itu tidak terlalu sulit karena Taman Negara telah memasang boardwalk seluruh jejak. Dengan demikian, kami berhasil untuk meminimalkan kontak kami dengan lintah, sehingga mereka yang menolak untuk makhluk tidak perlu khawatir harus berurusan dengan mereka ketika hiking di sini. Kami terus kenaikan kami dengan melanjutkan ke Canopy Walkway, terletak 43 meter di atas tanah dan 510 meter panjang. Jalan ini memiliki enam pos pemeriksaan yang memungkinkan kita untuk berhenti dan mengambil dalam vegetasi anggun subur Taman Negara itu. Itu benar-benar menantang untuk melangkah di jalan setapak karena hanya bisa muat satu kaki pada suatu waktu - kita bisa berlatih catwalk sepanjang jalan.
Setelah mendebarkan kanopi berjalan, kami pergi pada cepat naik shooting untuk mencapai Orang Asli (Aborigin Malaysia) penyelesaian. Kita meletakkan semua barang-barang kami di kantong plastik untuk menghindari mereka mendapatkan basah ketika akan melalui tujuh jeram di sepanjang jalan. Setelah kami tiba (dan semua basah kecuali barang-barang kami), kami disambut oleh pemimpin masyarakat, ditujukan sebagai Tok Batin, yang menjelaskan kepada kami tentang tentang suku mereka yang disebut Batek.Mereka juga menunjukkan kepada kita bagaimana membuat api hanya menggunakan kayu dan cara yang tepat untuk menggunakan sumpitan atau sumpit. Kami memiliki piknik makan siang kami oleh sungai Sungai Tembeling, di mana kami memiliki kesempatan untuk memberi makan puluhan ikan Semah (kelah ikan) dengan pelet. Piknik dilayani oleh awak dari Seri Mutiara Restaurant dan makanan dihidangkan di atas perahu. Sebelum kembali ke resor, kami berhenti di Lata Berkoh mana kita mengambil saus ke dalam sungai untuk menyegarkan diri dan bersantai.Untuk makan malam, kami pergi ke tepi sungai dari Sungai Tembeling lagi di mana kru makan mengatur barbekyu dan api unggun. Barbekyu dilakukan pada daerah pantai berpasir seperti, menawarkan kita array dari makanan seperti ayam, domba dan cumi-cumi, termasuk buah-buahan segar, bahkan durian. Semua orang benar-benar menikmati diri mereka sendiri dan dianggap sebagai makan malam barbekyu sebagai akhir yang sempurna untuk hari besar kami menjelajahi Taman Negara.Malam berakhir dengan pidato dari General Manager Mutiara Taman Negara Resort, Mr. Nathan Vaithi, yang berbagi dengan kami bahwa Malaysia harus bangga dan menghargai Taman Negara lebih karena merupakan harta nasional. Jika orang asing seperti dari Belanda, begitu terpikat dari Taman Negara, mengapa tidak orang Malaysia sendiri? Bagi mereka yang sakit dan lelah dari hiruk-pikuk kehidupan kota dan rindu untuk menemukan kedamaian batin, hanya kepala ke Taman Negara dan membiarkan alam tak tersentuh yang murni menenangkan jiwa mereka lelah.
Mutiara Taman Negara dianggap sebagai resor paling mapan yang terletak di Taman Negara. Menawarkan berbagai pilihan tinggal dari grand bertingkat dua Bungalow untuk tenda sederhana di situs kamp. Mutiara Taman Negara memiliki dua Bungalows, 13 Chalet Suites, 4 Keluarga Chalets, 68 Chalets, 16 Wisma dan enam Asrama, masing-masing menampung hingga delapan orang. Chalets telah diperbaharui dimana mereka sekarang memiliki toilet dengan air panas. Resor ini juga memiliki dua kamar fungsi, Bayan Nuri saya yang dapat menampung hingga 150 orang per fungsi, sementara Bayan Nuri II dapat mendukung hingga 200 orang. Ketika kedua kamar dikombinasikan, itu berubah menjadi Bayan Nuri aula yang dapat menampung hingga 300 orang pada satu waktu, di teater atau konfigurasi koktail.Resor ini juga menyediakan layanan teambuilding, termasuk rintangan cocok untuk program perusahaan dan organisasi. Untuk makan, para tamu menuju ke Seri Mutiara Restaurant, satu-satunya outlet yang menyajikan sarapan prasmanan dan makan malam. Di tengah-tengah restoran berdiri Cricket Bar yang menyajikan pilihan anggur berkualitas, koktail dan makanan ringan. Karena resor tidak memiliki layanan kamar, tamu diminta untuk tidak menghindari makanan.Mutiara Taman Negara menawarkan paket dari serendah RM750 selama tiga hari dan dua malam menginap. Resor ini menawarkan berbagai macam layanan penitipan bayi seperti, naik perahu, pesawat ulang-alik dan layanan pos, antara lain. Periode puncak resor adalah antara bulan Maret dan Oktober.
Pintu gerbang ke Taman Negara ini terletak di dekat Sungai Tembeling dan hanya tiga jam dan setengah perjalanan dari Kuala Lumpur. Ada dua cara bagi pengunjung untuk sampai ke Taman Negara Pahang, baik mereka mengemudi di sana atau mengambil bus yang berangkat setiap hari pada pukul 8:30 am dari Hotel Istana di Kuala Lumpur ke Kuala Tembeling Jetty. Setelah tiba, ada dua jam setengah naik perahu untuk sampai ke Mutiara Taman Negara.Bagi mereka yang berkendara, mereka bisa memilih untuk pergi ke Kuala Tembeling Jetty atau terus mengemudi selama 75 kilometer langsung ke resor - Namun, perjalanan akan kurang petualang dibandingkan dengan mengambil perahu di dermaga. Untuk wisatawan yang naik bus, itu berangkat setiap hari pukul 12.30 WIB dari Kuala Tembeling Jetty dan tiba di Kuala Lumpur sekitar 04:00
Reaksi: