Batanes perjalanan menyusuri tempat wisata terindah di Filipina



Ini bukan liburan. Batanes, untuk semua keindahan alamnya adalah salah satu tujuan paling menantang di Filipina. Tapi setiap batu naik, setiap mil melintasi dan setiap gelombang menaklukkan hasil imbalan yang membuat semua kerja keras layak.
Setelah membaca tentang kisah malam badai di provinsi ini, saya telah menempel gambar Batanes dengan ternak yang tersapu oleh angin dan mendarat di gubuk. Jadi ketika itu akhirnya waktu bagi saya untuk naik pesawat ke Batanes setelah dibatalkan 10 hari sebelum karena Topan Odette, bagian dari diriku yang penuh kegembiraan untuk mengetahui jika ada ternak warga yang telah menyapu dari kaki mereka. Pria itu hanya tertawa dan menggelengkan kepala.
"Tapi angin bisa sangat kuat di sini," ia memenuhi syarat.
Topan Odette ternyata menjadi yang terkuat mereka sudah harus berurusan dengan dalam hampir tiga dekade, meninggalkan provinsi dengan membungkuk, pohon berdaun dan telanjang, bumi coklat.
"Bukit-bukit biasanya subur dan hijau," orang-orang lokal akan menyindir, karena saya memandang ke daratan luas memberikan jalan ke laut bahkan vaster. Sudah seperti ini di mana-mana aku melihat, tapi sementara warga meminta maaf atas pemandangan tandus, sulit untuk memahami kebutuhan untuk meminta maaf. Bahkan setelah badai, Batanes terlihat pelabuhan yang sangat indah.
Dari 10 pulau di Batanes Group, saya telah ke empat: Batan, Sabtang, Itbayat, dan Vuhus. Hanya tiga pertama yang dihuni, dan itu akan mengambil dua kunjungan-masing empat bulan terpisah-untuk mengunjungi mereka semua. Tapi setelah menghabiskan lebih dari dua minggu di seluruh provinsi, saya masih merasa saya telah hampir tidak menyentuh permukaan. Saya juga melihat ada sapi terbang, meskipun banyak yang bisa dikatakan tentang penyeberangan saya di laut.
Mengejar matahari terbit, mercusuar, dan bukit-bukit di Batan
Ketika tiba waktunya untuk pergi sekitar Pulau-mudah Batan satu dengan kebanyakan orang dan infrastruktur, seperti yang di mana kotamadya ibukota Basco adalah terletak-fotografer Owen Ballesteros dan saya menyadari bahwa kami hanya memiliki dua pilihan: roda tiga atau sepeda, mana lebih murah dan lebih nyaman untuk tujuan kami.
Jadi itu pada dua, kadang-kadang tiga, roda yang kita berkenalan dengan jalan pulau. Mereka disemen tapi tanpa ampun tak ada habisnya. Kami berkelok-kelok jalan sempit masa lalu tertatih-tatih di lereng, yang dilihat dari Barat Laut Filipina begitu luas tidak ada kamera akan memberikan keadilan.
Jalan dari Basco ke kota berikutnya, Mahatao-delapan kilometer stretch-merayap di sepanjang lereng gunung dan pegunungan mengungkapkan dalam, pantai berbatu yang tidak disebutkan namanya, dan perairan menabrak di tebing compang-camping di setiap kesempatan. Setiap tempat adalah sebagai rahang-menjatuhkan sebagai satu sebelumnya, dan yang berikutnya untuk itu.
Di mana-mana, kami drive tiga-roda naik, membelok, dan pergi menurun, muncul di tempat-tempat yang tinggi di mana kita bisa mengagumi laut, matahari terbenam, Mt. Iraya, dan ternak yang tak terhitung jumlahnya merumput di bidang miring.
Setelah hari kedua kami, sudah jelas bahwa kita tidak berlibur: kita akan bangun sebelum subuh untuk menangkap matahari terbit dan pulang lelah dari berjalan, bersepeda, atau keduanya. Ketika seseorang mengatakan Batanes adalah surga fotografer, ia mungkin mengatakan itu baik sebagai pujian dan sebagai peringatan: hari dan malam akan lama dari menembak lanskap dan orang-orang, yang semuanya terlihat begitu indah itu akan merasa seperti dosa untuk tidak bahkan mencoba untuk menangkap mereka.
Ada hari ketika Batanes benar-benar diuji tekad saya. Hanya dipersenjatai dengan pengetahuan bahwa seluruh Batan Pulau dapat dilalui dengan sepeda, Owen dan aku menuju selatan di 7 di pagi hari untuk kota-kota Mahatao, Ivana, dan Uyugan, lewat gereja, desa, toko tanpa awak, dan bahkan lebih tebing, pantai, dan sapi. Itu sore-hampir 11 jam setelah kami telah ditetapkan-ketika kita mulai apa yang akan berubah menjadi satu jam panjang pendakian sepanjang trek berlumpur untuk sampai ke Racuh-a-Payaman atau Marlboro Negara, sebuah padang rumput komunal dan salah satu sebagian besar tempat difoto di Batanes. Kami mencapai itu hanya setelah matahari terbenam, dan meskipun sedikit kecewa bahwa kami tidak sampai di sana dalam waktu untuk mengambil foto yang baik, kami memutuskan untuk datang kembali dengan roda tiga hari berikutnya. Dalam penghiburan, kami menikmati stabil empat kilometer menurun perjalanan dari Marlboro Country kembali ke Mahatao, di mana, karena itu sudah gelap, kami memanjat ke sepeda roda tiga dan diikat sepeda kami untuk kembali pulang.
Pesta-pesta dan sakit naik perahu di Sabtang
Sementara itu, kunjungan kami ke Sabtang Pulau adalah salah satu yang timed sangat baik: salah satu barangay merayakan fiesta, yang berarti semua orang membuka rumah mereka untuk siapa saja yang ingin merayakan dengan mereka. Dan seperti semua perayaan lain di Filipina, ini berarti makanan untuk semua orang, bahkan orang asing dan wisatawan.
Kami menghabiskan setengah hari di sebuah sepeda roda tiga cerdik dibuat dengan atap cogon, lewat seluruh desa dengan rumah-rumah batu karang jongkok ikon Batanes '. Dibuat untuk menahan angin kencang dan hujan yang adonan provinsi selama musim hujan, rumah-rumah vernakular memiliki meter tebal dinding, jendela kecil, dan atap jerami cogon. Anak-anak dan wanita tua akan mengintip dari pastel berwarna jendela mereka, tirai mengepul di angin stabil. Berjalan di sepanjang jalan-jalan ini merasa seperti bergerak di dalam sebuah foto, tiap giliran mengungkapkan sesuatu yang begitu sempurna itu tidak terlihat nyata sama sekali.
Pada kunjungan kedua ke Batanes, kami tidur di lantai rumah batu tradisional di Chavayan dengan bersiul angin, dan bangun untuk cuaca berangin dan mendung yang mengirim Balintang Saluran menjadi hiruk-pikuk. Naik perahu yang diikuti adalah salah satu yang saya akan mungkin pernah lupa: kami mendekati gelombang lebih tinggi dari perahu kami, naik mereka gelombang yang sama, dan terjun kembali turun dengan kekuatan seperti saya akan menutup mata saya sampai itu berakhir.
Setelah hampir 45 menit menyiksa (dan beberapa orang di barfing perahu dan berdoa rosario), kami akhirnya membuat kembali dengan selamat di tanah yang kokoh, gemetar lutut dan semua. Petualangan tidak berhenti di situ, meskipun, karena kami segera menemukan diri hitching pada truk kembali ke Basco tak lama setelah, karena kami melewatkan layanan-van-satunya hal yang kami pemesanan tempat di perjalanan kami.
Sebuah kehidupan yang berbeda pulau di Itbayat
Meskipun Sabtang ini faluwa naik terlalu penting untuk selera saya, salah satu yang kami ambil untuk Itbayat Island, yang dihuni pulau paling utara di Filipina, pada tingkat yang baru. Itu di sini ketika saya benar-benar merasa seperti saya telah meninggalkan Filipina, negeri yang begitu jauh itu memakan waktu tiga jam di laut lepas, pada kargo kapal kursi-kurang, untuk sampai ke sana.
Biasanya, hanya ada satu perjalanan per hari, dan kadang-kadang, tidak ada sama sekali ketika air terlalu kasar untuk menyeberang. Segala sesuatu di pulau ini dikirim dari Basco, dan hampir semua dari Basco berasal dari daratan. LPG, telur, beras-segalanya, kecuali angin dan laut, dilengkapi dengan kesulitan dalam Itbayat. Tidak memiliki garis pantai untuk berbicara tentang, dan port mereka lereng beton diukir dari pegunungan, bergulir sepanjang jalan turun ke laut. Kargo harus ditransfer secara manual dari perahu ke pelabuhan, dari tangan ke tangan, termasuk penghuni perahu. Dalam kasus saya, saya punya dua orang berpegang pada kedua lengan saya dan dua lagi berada di akhir penerimaan pelabuhan. Kami akan menunggu untuk gelombang untuk mendorong perahu di permukaan tanah dengan beton, pada saat saya memiliki kesempatan sepersekian detik untuk melompat dari satu sepasang tangan yang lain, kecuali aku ingin ditelan oleh ombak.
Yang paling terisolasi dari semua Ivatans, orang-orang dari Itbayat yang awalnya malu orang asing, tapi seperti yang saya pelajari, mereka bisa sangat ramah. Dan karena ini, saya akhirnya belajar lebih banyak. Mereka yang nelayan juga petani, mereka yang bisa melakukan lebih juga membangun jalan, yang sangat kurang di pulau. Dari hampir 3.000 penduduk, hanya ada tiga pemandu wisata dan sebanyak becak.
Setelah sudah melihat saya adil dari perbukitan bergelombang, matahari terbit, dan matahari terbenam, saya memutuskan untuk hanya mengambil Itbayat perlahan. Setelah semua, pulau itu jauh lebih pedesaan dari Batan dan Sabtang, tempat bunga kurang dapat diakses karena jalan yang buruk.
Aku menghabiskan Hari Valentine di sini, di tengah-tengah dari mana, menonton sekelompok nelayan kembali pulang dari laut kasar dengan bantuan 30 orang lainnya menarik perahu ke pelabuhan. Menjelang malam, kita mampir sekolah menengah setempat untuk malam prom mereka. Kami sedikit geli melihat semua gadis di gaun sutra putih dan merah muda, semua muncul telah dibuat khusus untuk acara ini. Malam itu, saya juga tidak bisa menahan diri dari memikirkan seberapa buruk lalu lintas mungkin akan kembali di kota, bagaimana pasangan harus bertukar hadiah mahal dan berdandan untuk makan malam mewah. Dan kemudian aku kembali menatap orang-orang ini yang indah dan bagaimana hal-hal seperti Hari Valentine dan Internet hampir tidak ada dalam hidup mereka. Ini adalah dunia menarik, salah satu yang saya tidak keberatan tersesat di untuk waktu yang lebih lama, meskipun setiap kali aku ingat naik perahu tiga jam ke pulau ini, saya mungkin akan hanya menelan ludah waktu berikutnya dan batuk untuk pesawat 12 menit naik gantinya.
Reaksi: