Haruskan Polusi Menghentikan Kegiatan Traveling Anda?

 
Kecuali Anda bepergian di pedalaman jauh, Anda pasti mengalami beberapa polusi di jalan. Pergi ke New York City dan akan ada kotoran di wajah Anda ketika Anda kembali ke kamar hotel di malam hari. Tapi apakah jumlah polusi di kota atau negara menghentikan Anda dari bepergian sana?
Di Cina, pariwisata telah melihat penurunan yang serius dalam menanggapi negara di Januari udara ditunjuk sebagai berbahaya bagi kesehatan manusia selama beberapa hari berturut-turut, dan wisatawan belum sama sejak "airpocalypse."; Januari-Juni, pariwisata telah turun 5%. Di Beijing, itu bahkan lebih buruk, dengan jumlah wisatawan asing yang berkunjung ke ibukota negara jatuh sebesar 15%. "... Tren polusi udara di Cina akan sulit untuk membalikkan dan dampaknya akan signifikan negatif pada industri pariwisata," kata Tim Tyrrell, mantan direktur Pusat Pariwisata Berkelanjutan di Arizona State University.China tidak sendirian. Di utara Thailand, Chiang Mai telah mengalami situasi yang sama, dengan turis menghindari kota selama musim semi ketika banyak "slash-dan-bakar" pertanian berlangsung - yang membakar hutan untuk membuat ruang untuk bidang. Dan di Roma, Anda tidak dapat berlayar sungai Tiber lagi karena semua sampah di dalamnya.
Tapi ketika datang ke polusi dan pariwisata, itu adalah jalan dua arah. Efek dari pariwisata pada keadaan kualitas udara dan di luar hanya sebagai besar dari masalah. Kemudian tentu saja ada orang-orang wisatawan yang pindah untuk mencari daerah tercemar di dunia. Tapi harus polusi menghentikan Anda dari bepergian?
Di tempat-tempat di mana polusi adalah masalah serius, itu adalah faktor layak dipikirkan. Di India misalnya, polusi udara merupakan penyebab utama kematian kelima. Bukan berarti kunjungan ke Taj Mahal pasti akan menjadi yang terakhir Anda, tetapi jika Anda berpikir bahwa Anda sebagai wisatawan kebal, pikirkan lagi. Periksa peringatan perjalanan dan menyadari kualitas udara dari tempat Anda bepergian. Menjadi informasi lebih baik dari sakit.
Reaksi: