Maladewa Negeri Kepulauan yang Hampir Punah



Anda mungkin pernah mendengar Maladewa. Ini adalah surga wisata tropis, dengan pantai berpasir putih dan perairan pirus. Sebuah negara kepulauan di Samudera Hindia, itu terdiri dari 26 atol yang merupakan rumah bagi beberapa terbaik menyelam di dunia. Maladewa adalah tempat yang indah, eksotis dan terpencil.
Ini juga merupakan tempat yang mungkin tidak berada di sekitar untuk lebih lama lagi.
Minggu ini menandai rilis laporan baru oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, yang Jumat harus memberikan prediksi berapa banyak, dan kapan, permukaan air laut akan naik. Untuk negara pulau Maladewa yang tidak hanya peringatan, ini merupakan kedaluwarsa date.Mohamed Nasheed, mantan presiden yang dipilih secara bebas yang diharapkan akan terpilih kembali sampai tuduhan penipuan jajak pendapat ditangguhkan suara, telah lama suara untuk ancaman perubahan iklim untuk bangsanya (dia orang yang mengadakan pertemuan kabinet di bawah air), memperingatkan bahwa jika dunia berdiri oleh dan tidak apa-apa, Maladewa akan tidak ada lagi.
Pariwisata merupakan salah satu industri utama Maladewa ', dan banyak pulau-pulau kecil ditetapkan sebagai tujuan resor mewah. Sementara hari ini Anda dengan tenang bisa berjalan, mencelupkan jari kaki Anda di air yang tenang, risiko bahwa pulau-pulau ini akan menjadi terendam adalah pada cakrawala yang tidak begitu jauh.
Dampak perubahan iklim sudah dirasakan di sini, dan dalam ekonomi yang bergantung pada pariwisata, badai dan cuaca aneh dapat memiliki dampak yang signifikan. Dari erosi degradasi terumbu karang, pulau-pulau berubah, dan dengan cara yang besar.
Apa masa depan Maladewa? Hanya waktu yang akan memberitahu, tapi untuk saat ini, masa depan tidak terlihat cerah.
Reaksi: