Mengenal Sisi Positif Wisata Terhadap Perkembangan Anak


Tales of the aneh dan mengancam badai Adamastor di Tanjung Harapan menimbulkan hari ruang sekolah muram; dan aku bersumpah aku akan melihatnya sendiri ketika saya dibesarkan.
Berpikir itu salah satu nama yang paling romantis di dunia, saya ingin berada di tempat Abad 15 navigator Portugis menjembatani akhir Abad Pertengahan ke Renaissance awal, dengan kegigihan berani mereka dalam pembulatan Tanjung; tanpa mengetahui apa yang ada di depan mereka.
Saya ingin menyaksikan warna laut di mana es Antartika bertemu kehangatan India, dan gelombang nakal dikotori pantai dengan bangkai kapal.
Mereka tidak mengajar kita di sekolah yang benar-benar paling ujung selatan adalah Cape Agulhas, 90 mil di selatan South East sepanjang pantai. Saya juga tidak pernah membayangkan saya akan menjadi ibu duduk di hamparan pasir menyusui bayi berusia 11 bulan saya ketika saya akhirnya membuatnya.
Namun, kenyataannya saya melihat cape salah dengan anak saya ternyata menjadi hal yang tepat untuk memulai perjalanan pribadi ke yang tidak diketahui. Anak-anak saya sekarang telah duduk di lengan saya dari ujung selatan Afrika, India dan Australia; dan mereka telah melihat kurva bumi di cakrawala, dan ke alam semesta di luar itu.
Mereka telah duduk di dek dari dhow terbuat dari papan lambung dijahit dengan tali, di bawah lateen berlayar mengepul menarik kita kembali ke pelabuhan yang aman. Mereka telah duduk di atap mobil dan telah dikejutkan oleh keagungan gajah Afrika di hamparan, dan duduk di trotoar dari Hong Kong menatap gedung pencakar langit monolitik.
Mereka telah duduk kanguru pakan di Australia, duduk di Route 66 makan permen dilemparkan oleh parade tua yang baik menggelinding dengan, dan duduk mendengarkan lagu dari ular menari di jalan-jalan tanah dari India.
Sedikit demi sedikit pengalaman perjalanan sebagai rangkaian hal baru yang luar biasa mulai membuka rute perdagangan neurologis dalam anak-anak saya, sepanjang yang berarti dan pemahaman bisa dikirim kembali dan keempat.
Di savana Afrika mereka belajar bahwa, ketika dua gajah bertarung itu adalah rumput yang akan diinjak-injak. Di sebuah stasiun di pedalaman Australia - mana rokok yang dijual dalam kemasan enam puluh karena itu adalah bagaimana peternak lama hilang menghimpun - mereka belajar seseorang hanya melihat jam mereka jika mereka harus berada di tempat lain.
Dari jalan-jalan Hong Kong - meskipun beruntung merah Feng shui pita di pintu, dan naga turun dari gunung untuk minum di teluk bawah - mereka belajar kita semua lebih mirip daripada kita berbeda. Melalui kebaikan acak di seluruh benua Amerika - mana optimisme megah dan positif hampir dikuduskan - mereka belajar bahwa khotbah lebih baik hidup daripada berkhotbah.
Di mana-mana mereka telah belajar untuk mencintai kehidupan ini, dan belajar kekuatan syukur untuk mengubah hari; mereka telah belajar nilai-nilai, dan keterampilan yang berguna, dan banyak lagi.


Travel sebenarnya adalah sebuah ruang di mana Anda dapat membiarkan mereka gagal, membuat keputusan, berpikir, menjadi, menatap kosmos dan memahami tempat kita di alam semesta. Ada lebih untuk kondisi manusia dari harapan dan narasi budaya dapat menawarkan. Jauh di dalam, perubahan perjalanan ide mereka hidup, dan apa yang hidup adalah tentang.
Jika kita ingin menumbuhkan pemimpin dan pemimpi masa depan kita harus memberi mereka sumber daya, untuk membangun sumber daya kita harus memberi mereka pengalaman, untuk memberi mereka pengalaman kita harus membawa mereka dengan tangan ke dunia luar normal kita.
Perjalanan melengkapi mereka untuk menjadi sukses dengan definisi radikal yang lebih luas daripada biasanya kita mengukur prestasi oleh. Ini tentang tumbuh sebagai manusia, pengrajin, dan pemikir. Ini tentang mendasarkan perasaan sukses di usaha Anda sendiri dan siapa Anda di inti Anda.
Akhirnya itu adalah tentang sosialisasi yang berpusat, akal, sepenuhnya terlibat dan anak-anak yang bijaksana, karena berpusat, akal, sepenuhnya terlibat dan anak-anak yang bijaksana menjadi dewasa berpusat, akal, sepenuhnya terlibat dan bijaksana. Dunia membutuhkan lebih dari mereka untuk cuaca badai di tanjung kehidupan, seperti pelaut di garda depan masa depan di mana tak satu pun dari kami tahu apa yang di depan.
Reaksi: