Petualangan Outbound Rafting Arung Jeram Sungai di Pahang


Bambu rakit ini identik dengan modus awal transportasi di Sungai Pahang karena merupakan yang paling dasar dari desain perahu, yang ditandai dengan tidak adanya lambung. Dengan demikian, untuk mengenang warisan mulia dan tradisi masyarakat yang bermukim di sepanjang Sungai Pahang, Departemen Nasional Budaya & Seni (JKKN) Pahang, bekerja sama dengan Pemerintah Negara Pahang, menyelenggarakan Pahang Sungai Rafting Expedition 2014 bersamaan dengan Visit Malaysia Tahun 2014 tanggal 14 lalu untuk 17 Mei 2014. 210 kontestan dari 29 lembaga lokal mengambil bagian dalam kompetisi.Aku tidak pernah menjadi seperti ini ekspedisi sebelumnya. Sebagai soal fakta, aku tidak sangat akrab dengan Pahang kecuali untuk yang Taman Negara, dataran tinggi yang (Genting, Cameron dan Fraser Hill) dan tidak melupakan ibukota, Kuantan. Ekspedisi ini mengilhami saya untuk membaca beberapa artikel tentang sejarah Pahang dan bagaimana Sungai Pahang mempengaruhi seluruh alur cerita keberadaan Pahang itu. Jadi, saya telah membuat pikiran saya untuk mengalami dan mengenal keajaiban negara dengan bergabung ekspedisi arung jeram ini, yang merupakan inisiatif pemerintah untuk mempromosikan Pahang sebagai salah satu negara yang megah di Malaysia yang dikemas dengan keindahan alam yang tak tertandingi. Sungai Pahang adalah jalur air alami terpanjang di Semenanjung Malaysia. Dengan panjang 459 kilometer, sungai dibentuk oleh dua anak sungai yang sama besar dan panjang, Jelai dan Tembeling Sungai di pegunungan Titiwangsa, dan mengalir ke Laut Cina Selatan. Sungai Pahang telah digunakan sebagai modus transportasi sejak zaman Kesultanan lama Pahang kembali abad ke-14.Pengalaman saya dimulai pada 14 Mei 2014 ketika saya peserta ekspedisi berangkat dari Kuala Lumpur di sebuah van di 11:00 dan tiba di Jengka pada 1:00 p.m. Sejak ekspedisi arung jeram mulai hanya hari berikutnya, kami memiliki beberapa waktu di Jengka. Kami tinggal di sebuah homestay tenang dikenal sebagai Felda Jengka 25 Homestay. Rumah yang aku sudah tinggal di dimiliki oleh Tukiran B. Munajat, yang dikenal sebagai Wak Tukiran. Dia tinggal bersama istri dan putri bungsunya, sehingga mereka asuh keluarga saya untuk hari itu. Kegiatan wisata dimulai pada 02:30, setelah kami makan siang kami di Wak Tukiran ini.Touring Sekitar JengkaTempat pertama yang kami pergi itu makam Mat Kilau terletak sekitar 18km dari Felda Jengka 25. Mat Kilau adalah salah satu pejuang Melayu yang memberontak melawan Inggris kolonial di Pahang antara 1880-an dan 1890-an. Menurut legenda, Mat Kilau diburu oleh Inggris sampai ia harus pindah dan mengubah kali identitas beberapa nya. Menghilang membuat seluruh masyarakat mengira ia sudah mati. Namun pada bulan Desember 1969, seorang pria tua muncul dan mengklaim bahwa dia sebenarnya Mat Kilau. Setelah penyelidikan pemerintah, itu akhirnya terbukti bahwa ia adalah orang yang nyata. Dia meninggal setahun kemudian dan jenazahnya dimakamkan di Kampung Masjid, Pulau Tawar, tempat di mana ia lahir dan dibesarkan.Perhentian berikutnya adalah gunung hijau subur yang dikenal sebagai Gunung Senyum. Terletak sekitar 10 kilometer dari Felda Jengka 25 Homestay, Gunung Senyum adalah benar-benar salah satu dari jenis karena memiliki 25 gua dan masing-masing memiliki nama Melayu yang unik dan klasik. Beberapa yang Gua Terang Bulan, Gua Kelam, Gua KOLAM Tujuh, Gua Batu Merlap, Gua Kambing, Gua Gajah, Gua Silat, Gua Gong dan Gua Danau Impian. Ada banyak versi cerita tentang bagaimana Gunung Senyum mendapat namanya. Menurut legenda, Gua KOLAM Tujuh (Gua Tujuh Ponds) digunakan untuk menjadi tempat di mana Bunian (supranatural) putri mengambil mandi nya sehari-hari. Ada partisi 7-lapis di Gua KOLAM Tujuh yang tampak seperti kolam.Kami kembali ke homestay setelah tamasya. Kami memiliki Pahang masakan lezat untuk makan malam yang disiapkan oleh istri Wak Tukiman ini. Secara pribadi, saya tidak pernah memiliki makanan yang berasal dari Pahang selain gulai tempoyak ikan patin (perak lele dimasak dalam kari kuning dengan durian yang difermentasi). Dia memanjakan kami dengan siput masak ubi (siput laut yang dimasak dengan tunas singkong), kerabu kerisik (dipanggang pasta kelapa salad), gulai ikan pari kering (ikan pari asin dimasak dalam kari) dan telur ayam masin (telur ayam asin), yang adalah puncak dari semua makanan lezat karena telur asin biasanya terbuat dari telur bebek tapi Wak Tukiman membuat mereka sebaliknya. Telur yang terasa sedikit berbeda dan kurang asin dari biasanya. Makan malam itu cara terbaik untuk membungkus hari dalam persiapan untuk ekspedisi keesokan harinya.
Ekspedisi nyata terjadi pada 15 Mei 2014. Kami berangkat dari Felda Jengka 25 untuk Esplanade Square, Temerloh, di mana pos pemeriksaan pertama ekspedisi itu berada. Kami tiba di 08:00, pada waktunya untuk upacara pembukaan Pahang River Rafting Expedition 2014. Ketua Komite Pariwisata dan Kebudayaan Pahang cum Legislatif Assemblyman Negara Lanchang, Yang Berhormat Dato 'Haji Shakar Bin Haji Samsudin, diresmikan upacara dengan melepaskan 31.000 benih ke Sungai Pahang sebagai simbol sambutan hangat untuk semua peserta. Para peserta ekspedisi arung jeram berkompetisi dalam tiga kategori: Juara masing-masing pos pemeriksaan; rakit paling menakjubkan; dan Juri Penghargaan Khusus. Tim yang dibuat untuk pos pemeriksaan dalam panjang waktu terpendek dan menjadi juara masing-masing pos pemeriksaan akan menarik dihargai dengan baik dan sapi yang sehat bukan uang tunai. Rakit yang dirilis di 10:30 Ada 29 rakit bambu yang terlibat, dengan 5-7 kontestan untuk rakit. Leg pertama ekspedisi itu menuju Guai, yang diperlukan 32 kilometer dari mengayuh dari Temerloh. Kolega saya dan saya diberi kesempatan oleh Wisata Pahang untuk menangani salah satu rakit mereka untuk ekspedisi.Aku memicu dan senang pada saat yang sama karena saya belum pernah melakukan bamboo rafting dalam hidup saya dan hanya ada 3 orang di rakit: rekan saya, Pak Rosli thecaptain dari Wisata Pahang dan saya sendiri. Kami bermaksud untuk menyelesaikan ekspedisi tidak peduli berapa lama itu akan membawa kita. Cuaca yang sedikit suram pada awalnya, tetapi kemudian berbalik cerah. Kami tiba di Guai pada pukul 4:30 sore, membawa kita kira-kira enam jam untuk sampai ke sana karena kita tidak memiliki cukup banyak orang. Tapi perjalanan itu halus dan bahagia tanpa insiden yang tidak diinginkan. Kami berkemah dengan alasan dari Sekolah Kebangsaan Sg. Guai, terletak di tepi sungai. Penyelenggara menyediakan makanan dan akomodasi untuk para kontestan, meskipun kami harus menghabiskan malam di luar ruangan kami. Sebuah talk show Islam, yang dipimpin oleh seorang presenter populer Ustaz Syed Mohd. Norhisyam Al-Idrus, juga diselenggarakan sebagai bagian dari aktivitas pada malam hari.
Matahari bersinar terang dan cuaca cerah selama hari kedua ekspedisi. Kami melanjutkan ke pos pemeriksaan berikutnya, sebuah desa tepi sungai bernama Kampung Batu Bor di Bera. Butuh waktu sekitar empat jam mengayuh untuk mencapai Kampung Batu Bor, yang 21 kilometer jauhnya dari Guai. Namun, rekan saya dan saya harus naik speedboat yang disediakan oleh penyelenggara sebagai gantinya. Meskipun saya kecewa pada awalnya karena saya akan senang untuk terus mengayuh menyusuri sungai, saya kemudian menyadari bahwa dari speedboat, saya bisa mengamati seluruh ekspedisi lebih efisien. Tampak seperti semua kontestan termotivasi dan dikemas dengan energi.Kami tiba di Kampung Batu Bor pada siang hari. Suasana di sini adalah hidup karena penduduk setempat muncul di riverside untuk memberikan dukungan penuh mereka terhadap ekspedisi, membuat kita merasa benar-benar menyambut. Kegiatan dilanjutkan at 3:30 pm tepat setelah sholat Jumat. Kompetisi jaring ikan adalah starter dari semua kegiatan di Kampung Batu Bor. Ada 19 peserta yang terdiri dari penduduk setempat dan peserta ekspedisi. Ikan jaring adalah kegiatan yang umum bagi masyarakat Sungai Pahang baik untuk liburan atau bisnis. Itu tampak seolah-olah mudah, tapi menurut salah satu peserta, Faizal dari TNB yang telah jaring ikan sejak ia berusia 11 tahun, itu membutuhkan keterampilan teknis untuk menangkap ikan dengan cara ini. Rupanya, ia memenangkan kompetisi dengan menangkap hingga 34 benih di 5 mencoba. Selama malam, para peserta ekspedisi yang dipestakan dengan pertunjukan musik memukau oleh band keluarga bernama Anak Kayan yang memainkan Pahang musik rakyat menggunakan gaya dan teknik mereka sendiri. Sebagian besar anggota band hanya antara usia 9 dan 14.Kinerja berikutnya adalah dengan Dato'Professor Aripin Said, yang lahir dan dibesarkan di Kampung Batu Bor. Dia adalah seorang akademisi serta seniman yang gairah terletak pada belajar tentang Pahang itu dialek, budaya dan warisan. Dia melakukan beberapa lagu-lagu rakyat dengan bantuan Anak Kayan sebagai back up musisi. Last but not least, kami juga dihibur oleh kelompok lain yang disebut Anak Semantan, yang disajikan Pahang musik rakyat di peserta fashion.All kontemporer berada di kagum dengan penampilan menarik. Saya tidak pernah berpikir bahwa Pahang memiliki musik tradisional seperti brilian dan tarian yang sangat artistik dan sentimental nilai yang tidak dapat ditemukan di tempat lain. Itu adalah salah satu malam yang saya tidak akan pernah lupa untuk sisa hidup saya.
Kaki terakhir dari ekspedisi itu tohead ke pos pemeriksaan akhir, yang merupakan Jeti Chenor Lama, Maran, terletak 16 kilometer dari Kampung Batu Bor. Butuh waktu sekitar tiga jam untuk mencapai tempat tersebut. Ekspedisi menjadi lebih intens, karena setiap tim berjuang untuk menyelesaikan lomba. Cuaca berawan namun itu tidak menghalangi mereka dari menuju ke garis finish. Semua kontestan tiba di Jeti Chenor Lama di 01:00 Tim mengarah ke pos pemeriksaan ini adalah dari MOTAC. Suasana di Jeti Chenor Lama lebih bersemangat dari sisa pos pemeriksaan karena itu adalah titik akhir dari ekspedisi, selain menjadi lokasi di mana upacara penutupan diadakan. Mataku tidak berkedip selama beberapa detik karena aku begitu kagum dengan lingkungan Jeti Chenor Lama. Orang-orang, arsitektur dan getaran mengingatkan saya pada beberapa film Melayu tua kembali pada akhir 1950-an. Ada beberapa pertunjukan musik antar-ras oleh penduduk setempat, pameran mini dan bazaar yang ditambahkan ke kegembiraan upacara penutupan arung jeram ekspedisi, yang diadakan di 04:00
Penutupan dan hadiah pemberian upacara Pahang River Rafting Expedition 2014 diresmikan oleh Legislatif Assemblyman Negara Chenor, Mr Mohamed Bin Awang Arifin Ismail, yang mewakili Ketua Pariwisata dan Kebudayaan Comunitee Pahang Yang Berhormat Dato 'Haji Shakar Bin Haji Samsudin .Saya harus mengatakan bahwa ekspedisi membuat saya melihat sisi yang berbeda dari Pahang. Negara tidak hanya negara terbesar di Semenanjung Malaysia, juga dikemas dengan warisan, makanan, musik dan banyak lagi, membuat saya ingin tahu lebih banyak tentang hal itu. Saya benar-benar merekomendasikan bahwa semua wisatawan mengambil kesempatan untuk mengetahui lebih Pahang - Saya yakin bahwa Anda akan menyukai hal-hal baru yang Anda temukan tentang negara!
Reaksi: