Sejarah Singapura dan perkembangan pariwisatanya sejak 12 september 1965 hingga kini


Pada tanggal 12 September 1965, tak lama setelah Singapura adalah diusir dari federasi Malaysia yang baru terbentuk dan kemudian menyatakan kemerdekaannya sendiri, Lee Kuan Yew, sebagai wali kota, berdiri sebelum kerumunan pendukung balai kota dan berkata, "Kami membangun negara ini dari nol, dari lumpur. ... Sepuluh tahun dari sekarang, kota ini akan menjadi metropolis. Jangan takut! "Dengan tolak ukur apapun, itu adalah pernyataan yang berani. Loyalis bahkan Lee paling antusias pasti berkedip.

Memang, 150 tahun kekuasaan kolonial Inggris telah menciptakan sebuah Entrepôt berkembang, layanan sipil yang kuat, dan langit yang agak indah neoklasik dan tumpukan Palladian berkerumun di sekitar ujung selatan pulau. Tapi di luar kawasan pusat bisnis yang lumpur, rawa, dan desa-desa kampung kotoran-miskin. Sebagian besar penduduk tinggal di tempat kumuh, rumah-rumah petak sumpek. Tidak ada pasokan air yang dapat diandalkan. Kenyataannya, yang rata-rata Singapura pada tahun 1959 tidak ada yang lebih kaya daripada rekannya Amerika dari abad sebelumnya.

Dengan latar belakang serius ini, siapa yang berani mimpi membangun metropolis dalam satu dekade? Lebih tepatnya, hanya yang Lee ini untuk membuat prediksi seperti itu?

Lahir pada tahun 1923 menjadi kelas menengah atas keluarga Straits Chinese, Lee, seorang pengacara Cambridge terlatih, telah hidup melalui kedua pendudukan Jepang di pulau dan perjuangan politiknya berikutnya menuju kemandirian. Dia menyadari bahwa Singapura tidak punya sumber daya alam dari tetangganya yang jauh lebih besar, Malaysia dan Indonesia. Tantangan terbesar adalah bahwa ia telah mewarisi bangsa tanpa budaya bersama atau bahasa di antara penduduk yang beragam dari Cina (sendiri pecah oleh beberapa dialek), Melayu, India, dan Eurasia. Kerusuhan ras tahun 1964 adalah pertanda berpotensi mengerikan.

Sebuah geostrategist cerdik, Lee tak gentar. Dia tahu di tulang-tulangnya bahwa Singapura akan maju. Itu harus!. "Di sini kita membuat model masyarakat multikultural," tegasnya pada bulan September 1965. "Ini bukan sebuah negara yang dimiliki setiap masyarakat tunggal. Itu milik kita semua. "

Pada tahun 1975, hampir satu dekade kemudian, saya mulai sekolah dasar di Singapura.

Ini adalah hal yang aneh, tapi aku ingat waktu itu dalam nada sepia. Keluarga saya tinggal di dua lantai era kolonial teras rumah di Emerald Hill Road, lepas Orchard Road. Siang dan malam, selalu ada suara berdebar konstruksi. Tidak ada yang memiliki AC, tidak kecuali Anda bekerja di kantor atau tinggal di salah satu kondominium baru mewah yang bermunculan di seluruh pulau. Hampir semua teman-tellingly saya, yang beragam Cina, Melayu, dan India-tinggal di flat disubsidi oleh Dewan Pengembangan Perumahan, atau HDB seperti orang menyebutnya.

Di malam hari, kami duduk di depan kami televisi warna baru dan menyaksikan Mash, Happy Days, The Six Million Dollar Man. Disco diputar di radio. Di sekolah, kami patuh berbaris di baris setiap pagi dan menyanyikan lagu kebangsaan, Majulah Singapura. Aku mengambil ujian pertama saya ketika saya berumur enam tahun dan, berkat penekanan Lee pada sistem pendidikan meritokratis, menghabiskan lima tahun ke depan terobsesi nilai saya.

Pada akhir pekan, ibu saya akan membawa saya ke toko makanan Jerman di Goodwood Park Hotel untuk mengambil madu-merokok ham dan kue-kue. Saya juga selalu memandang ke depan untuk mengunjungi paman saya di kantornya di Raffles Place, dengan campuran menawan dari berkilauan tinggi-naik baru dan ruko kumuh di sepanjang Boat Quay. Untuk merayakan acara-acara khusus, dia menghibur keluarga di restoran berputar di puncak Mandarin Hotel di Orchard Road dan mungkin sesudahnya memperlakukan kami untuk film di bioskop bergaya Art Deco Cathay. Jika ada lumpur atau rawa-rawa, saya tidak ingat melihat apapun.

Cukup tanpa melihat siapa pun, Lee dan timnya dari teknokrat telah benar-benar tercapai metropolis. Dia menggedor jadwal. Diakui, tidak ada yang berpura-pura bahwa Singapura adalah sesuatu seperti New York atau London, tapi tetap saja, untuk ekspatriat mulai mengalir dari New York dan London, itu pasti tidak kesulitan postingan baik. Apa yang tidak banyak dari kita menyadari atau menghargai saat itu hanya seberapa cepat roda itu berubah di belakang layar, dan berapa jauh lebih sulit Lee menekan kakinya ke pedal gas.

Hampir segera setelah itu 1965 pidato, Lee telah mengatur tentang pemindahan ke rumah yg lain penduduk. Cara paling pasti untuk menciptakan rasa masyarakat dan untuk memungkinkan keluarga untuk menumpuk kekayaan, ia merasa, adalah untuk memberi mereka rumah mereka sendiri. Kepemilikan properti membumi orang. Itu adalah filosofi diinformasikan oleh pragmatisme dan banyak chutzpah, tapi Lee yakin itu akan berhasil. Dan sebagainya, dipersenjatai dengan menyapu hukum zonasi baru, HDB diratakan seluruh perempat dan dibangun di tempat mereka baris ketat dari utilitarian blok menara yang telah menjadi seperti bagian akrab dari langit Singapura. Pada tahun 1970, masalah perumahan, di HDB ini istilah kenangan sendiri, "menjilat."

Mereka juga tahun-tahun yang mengatur nada untuk persepsi berikutnya Barat murah dari Singapura sebagai-meminjam judul sebuah artikel 1993 oleh novelis Amerika William Gibson- "Disneyland dengan hukuman mati." Bahu-rambut panjang untuk pria dilarang dan obat impor dilakukan dengan itu hukuman mati wajib. Meludah dan membuang sampah sembarangan yang dihukum dengan denda. Sebuah layanan militer wajib dua tahun nasional untuk pria 18 tahun diperkenalkan. Pada saat yang sama, jalan-jalan dan Singapore River kotor yang dibersihkan. Orchard Road mulai transformasi ke dalam versi Asia dari Fifth Avenue bahkan, setiap November, Lee menanam pohon sebagai bagian dari dorongan untuk mengubah pulau itu menjadi sebuah taman kota.

Suatu hari, di tengah-tengah transformasi memusingkan ini, ibu saya mengumumkan bahwa kami pindah ke Australia. "Untuk sementara," katanya. Kami berada jauh 18 tahun.

Aku kembali ke Singapura pada tahun 1997, tepat pada waktunya untuk krisis keuangan Asia.

Ya, masih ada bau yang berbeda dari Gibson Disneyland di udara. Beberapa majalah Barat terkemuka dan koran telah dilarang atau berhasil menggugat untuk artikel memfitnah tentang Lee, pemerintah, dan keluarganya. Amerika Serikat masih marah atas hukuman cambuk warga expat remaja yang Michael Fay untuk merusak mobil. Juga dilarang adalah penjualan permen karet-respon jengkel setelah kerusakan-pembuat mulai mencuat gumpalan barang pada sensor pintu kereta bawah tanah.

Tapi Anda punya arti bahwa Singapura, sementara senang bergosip dan menikmati sedikit schadenfreude dengan biaya pemerintah, yang pragmatis untuk yang terakhir. Pertumbuhan rata-rata hampir 7 persen per tahun selama tiga dekade lurus dapat menjadi balsem menenangkan bagi banyak ketidakadilan sosial, terutama jika mereka terjadi pada orang lain.

Dangkal-untuk saya setidaknya-negara tampak, terdengar, berbau, dan merasakan hal yang sama. Tengara dari masa kecil saya semua masih ada, tapi ini seperti salah satu cerita penutup Kesehatan mereka Pria dari jorok yang menjalani diet ketat dan menjalankan tugas sehari-hari neraka di gym dan muncul kepalang enam dikemas dan robek. Orchard Road sekarang ditampilkan berkilauan, emporia marmer yang berkilau dengan pemain bintang dari merek yang dipimpin oleh Gucci, Prada, Chanel dan. Marina Bay dan Raffles Place berbulu dengan gedung pencakar langit. Pada tahun-tahun saya telah pergi, starchitects seperti Paul Rudolph, Richard Meier, IM Pei, Kenzo Tange, dan muda Zaha Hadid telah semua tercetak cakrawala dengan siluet khas.

Adegan makan mendesis sebagai generasi koki asing muda seperti Emmanuel Stroobant, Susur Lee, dan Paolo Scarpa tiba dan menempatkan foie gras mereka, ragù, dan nouvelle fusi melawan menu tradisional sirip hiu, daging sapi rendang, dan bebek Peking. Klub malam yang booming, putting dibayarkan kepada kiasan tua lelah bahwa Singapura adalah orang kancing-up yang tidak tahu bagaimana untuk bersenang-senang. Zouk memerintah bertengger, tapi teman-teman saya dan saya dihantui Elvis, sebuah boîte bawah tanah jendela di mana kita semua menari di bar bagian atas seperti take buruk dari Coyote Ugly.

Aktivisme gay juga mulai mengumpulkan kecepatan. Fridae, sebuah situs gay sosial dan gaya hidup keluar-dan-bangga, memulai debutnya pada tahun 2001. Kampanye untuk melegalkan seks gay dilakukan bersama pernyataan tulus oleh Lee-sekarang seorang negarawan tua yang telah mengundurkan diri dari jabatan perdana menteri pada tahun 1990-yang gay yang "terlahir seperti ini" dan bahwa, meskipun laju tertinggal dari Singapura konservatif, semuanya adalah titik diperdebatkan pula karena pemerintah tidak berniat menegakkan undang-undang era Victoria. Ibu saya, yang lama Lee fan, kagum, "Aku tidak percaya Pak Tua masih akan begitu kuat!"

Pada saat yang sama, waria Kumar kabaret dan komedi tindakan adalah sensasi untuk pillorying tanpa ampun atas Melayu, Cina, India, dan pemerintah. Dalam beberapa tahun, tindakannya telah menjadi begitu mainstream yang dia punya acara sendiri di TV nasional.

Tak satu pun dari ini merasa sedikit pun seperti Singapura digambarkan dalam pers Barat, yang terus berkik tentang kurangnya dirasakan kebebasan sipil. Tapi itu masalah yang tampaknya tidak repot-repot terlalu banyak orang Singapura.

Pada tahun-tahun sejak, kecepatan belum reda. Kemanapun saya, Singapura saya dibesarkan sebagai seorang anak dan kembali sebagai orang dewasa morphs pada tingkat yang memusingkan. Blink, dan hampir semalam gedung baru dengan Ole Scheeren, Zaha Hadid, atau Daniel Libeskind telah bermunculan-meskipun, benar visi Lee dari sebuah kota di taman, pulau itu tetap jelas hijau dan subur dengan hutan hujan perawan, jalan berjajar dengan angsana dan pohon api, dan ruang hijau regenerasi seperti Sungei Buloh Wetland Reserve dan Admiralty Park, yang memberikan kebohongan kepada persepsi umum di antara orang luar bahwa Singapura didominasi oleh pusat perbelanjaan antiseptik.

Dalam satu dekade, Marina Bay, sekali jalur air cermin datar yang dibuka ke laut, telah berubah menjadi sarang pencakar langit. Sebuah CBD baru naik di selatan sisi-a berkilauan yang, jika berjiwa, rekan ke biodomes kembar futuristik Gardens by the Bay, tepat di sebelah Moshe Safdie ini menjulang triptych, kasino Marina Bay Sands dan resor.

Suatu malam, muncul dari baru diperbaharui Victoria Concert Hall, saya berlama-lama di sudut untuk mengagumi kemuliaan Palladian bekas bangunan Mahkamah Agung dan Balai Kota yang sedang dibuat alih oleh berbasis di Paris Studio Milou ke cantik baru National Gallery Singapura , dijadwalkan untuk membuka Oktober ini. Dekatnya, hotel 654 kamar yang dirancang oleh Norman Foster dan dengan interior oleh Philippe Starck naik di seberang jalan dari dongeng Raffles Hotel.

Sementara itu, saya melihat buku harian saya dan melihat bahwa itu diisi dengan acara mendatang: Singapore Biennale, fashion show Victoria Beckham, pertunjukan di Singapura Dance Theatre, Schubert di Espanade-Bioskop oleh Bay, minuman di luar biasa atap bar di Potato Head Folk.

Untuk seorang foodie serakah seperti saya, adegan makan juga memperlakukan nyata. Mario Batali, Daniel Boulud, Tetsuya Wakuda, Wolfgang Puck, dan Lukas Mangan semua memiliki pos-pos di pulau. Dan seperti yang saya memasukkan ke dalam makan siang Peranakan pewahyuan domba rendang di koki homegrown Malcolm Lee Kemiri, dan kemudian di makan malam di André Chiang mod pan-Asian Restaurant André, saya ingat teman makanan-savvy pengamatan Aun Koh bahwa bonanza kuliner Singapura "adalah didorong oleh jumlah koki kita sendiri yang sekarang baik bepergian serta dengan jumlah yang terus meningkat dari koki asing yang telah memutuskan untuk memanggil Singapura rumah. "

Tentu saja, ada pushback a. Meskipun perekonomian masih PDB kuat-Singapura per kepala adalah salah satu tertinggi di dunia-ada tumbuh ketidakpuasan atas meningkatnya biaya hidup, populasi yang menua, belanja sosial yang rendah, jalan-jalan penuh sesak, kesenjangan pendapatan melebar, dan gesekan terhadap pemerintah asumsi-warisan tradisional dari Lee Kuan Yew dan dikelola oleh putra sulungnya Lee Hsien Loong, Perdana Menteri Singapura selama lebih dari satu dekade sekarang-yang tahu yang terbaik. Ini telah disertai dengan mengganggu antagonisme rasial terhadap pekerja asing yang dianggap akan menghilangkan pekerjaan dari penduduk setempat.

Di sisi lain adalah Singapura seperti Tham Khai Meng, yang kepala kreatif di seluruh dunia dan ketua raksasa iklan Ogilvy dan Mather, yang merasa bahwa Singapura membutuhkan, lebih dari sebelumnya, untuk memikat bakat beragam dan eksentrik dari luar dalam rangka mengembangkan kota sebagai pusat kreatif internasional. "Hanya ada begitu banyak yang dapat Anda lakukan dengan menumbuhkan bakat Anda sendiri," katanya. "Singapura sekarang membutuhkan infus besar bakat dari tempat lain, dan rangsangan untuk mendapatkan mereka di sini. Orang kreatif akan pergi ke mana orang-orang kreatif yang. "

Lee Kuan Yew meninggal pada 23 Maret Dia 91.

Selama seminggu, negara bahkan mengejutkan sinis yang paling keras dan kritikus dengan curahan kesedihan dan introspeksi bahwa saya menduga Pak Tua akan menyetujui. Hampir setengah juta orang berbaris di panas yang membakar dan malam untuk memberikan penghormatan pada tubuh berbaring di negara di Gedung Parlemen, dibingkai terhadap langit khas abad ke-21 ini metropolis, hampir 50 tahun ke hari itu Lee melemparkan bawah tantangan untuk ragu-ragu.

Bahkan lebih mencengangkan pemandangan yang akan datang. Pada hari pemakaman Lee, 100.000 pelayat macet rute dari iring-iringan itu, direndam untuk kulit mereka di tengah hujan tropis lebat. Sebagai iring-iringan berlalu-pasti bahwa peti mati kecil tidak mungkin berisi semua orang, saya pikir-kerumunan berteriak namanya. Tampaknya saya maka seolah-olah politik apatis bangsa-dimanjakan (atau diberangus, tergantung pada kamp Anda milik) untuk dua generasi oleh tegas ningrat pemerintah-tiba-tiba menemukan satu suara. Disneyland dibesarkan.

Tempat Makan di Singapura

Restaurant André
Tinggi konsep makanan Prancis dengan twist Asia (41 Bukit Pasoh Rd .; 65 / 6534-8880).

Rocket liar
Candi koki homegrown Willin Low untuk "Mod Sin" -contemporary mengambil berbagai hidangan jajanan Singapura (10A Atas Wilkie Rd .; 65 / 6339-9448).

Panjang Chim
Lapar untuk pengalaman celeb-koki? Kepala ke Marina Bay Sands, di mana toques atas seperti Wolfgang Puck, Daniel Boulud, Mario Batali, dan Tetsuya Wakuda semua memiliki outlet. Penambahan terbaru ke lineup adalah panjang Chim oleh koki David Thompson dari Nahm ketenaran, melayani penuh rasa dan well-priced Thai jalan tarif (# 02-02, Atrium 2, The Shoppes at Marina Bay Sands, 10 Bayfront Ave .; 65 / 6688-7299).

Longtail Asian Brasserie & Bar
Sebelah adik restoran Saba Fine Thai pada tahun 1960-dibangun Customs House di Marina Bay, piring Longtail up Laos, Thailand, dan Vietnam gigitan-pikir massaman domba-betis kari dan koktail sirih dibungkus daging sapi-bersama buatan tangan (70 Collyer Quay, # 01-03 Customs House; 65 / 6532-1319).

Clifford Pier
Hawker-terinspirasi ongkos disajikan dalam tahun 1930-an dermaga tertutup diubah oleh desainer berbasis di Hong Kong André Fu (80 Collyer Quay, Fullerton Bay Hotel; 65 / 6597-5266).

Sin Huat Eating House
Meskipun pengaturan suram dan tidak ada layanan, ini hole-in-the-wall di distrik lampu merah Singapura tetap menjadi favorit abadi, terutama untuk legendaris kepiting bee hoon nya (659 Geylang Rd .; 65 / 6744-9755, tidak ada situs ).

Izy
Ruko berlapis Klub Jalan di Chinatown telah muncul sebagai salah satu terpanas makan dan hiburan kota, tidak sedikit karena itu ditutup untuk lalu lintas pada hari Jumat dan Sabtu malam. Dari sekian banyak baik restoran dan bar di strip, Izy adalah harus-coba, izakaya ultra-hip dipimpin oleh koki Kazumasa Yazawa, sebelumnya dari Tetsuya Wakuda ini Waku Ghin (27 Klub St .; 65 / 6220-3327).

Penginapan di Singapura

St. Regis (Singapura 29 Tanglin Rd .; 65 / 6506-6888; ganda dari US $ 672)

Pan Pacific Orchard (10 Claymore Rd .; 65 / 6737-0811; ganda dari US $ 396)

Capella Singapore (The Knolls, Pulau Sentosa; 65 / 6377-8888; ganda dari US $ 545)

Apa yang dilihat

National Day Parade
Mengharapkan perayaan tahunan untuk menjadi lebih besar dari sebelumnya untuk pesta emas Singapura pada tanggal 9 Agustus.

National Gallery Singapore (St Andrew Rd .; 65 / 6690-9400; Opening pada bulan Oktober)

Gardens by the Bay (18 Marina Gardens Dr .; 65 / 6420-6848)

Artikel ini awalnya muncul dalam edisi cetak Juni / Juli majalah DestinAsian ("Singapura, Sekarang dan Lalu")

Kunjungi Website Baru Kami Trip-Outbound. Dan Telusuri kami di Outbound Lembang, Lembang Outbound, Outbound Bandung, Bandung Outbound, Outbound Bandung Lembang, Outbound Lembang Bandung, Bandung Lembang Outbound, Lembang Bandung Outbound, Outbound, Outbond, Lembang, Bandung, Outbound Adventure, Trip Outbound, Rafting Arung Jeram, Outbound training Bandung, Camping Bandung, High Ropes Bandung, Hiking Lembang Bandung, Company Gathering, Family Gathering, MICE,
Reaksi: