Serunya Kegiatan Memancing di Sungai Keniam, Kelah


Tujuan saya adalah Sungai Keniam, salah satu anak sungai yang mengalir ke Taman Negara ini Tembeling River. Itu wilayah yang mendalam yang hanya diketahui hard-core pemancing mencari kelah banyak-berharga atau Semah merah.Tentu saja, aku merasa gugup tentang seluruh perjalanan. Tidak ada kenyamanan membuai saya untuk tidur, tidak ada ruang untuk privasi, dan kebanyakan dari semua - sumber dari segala kekhawatiran saya - tidak ada tahta keramik yang untuk menjawab panggilan alam. Ini akan menjadi semua air, kotoran dan lintah - mereka menyebutnya luar! Aku bertanya-tanya bagaimana aku akan bertahan hidup empat malam di hutan Malaysia. Dalam kasus Anda bertanya mengapa aku bahkan setuju untuk perjalanan ... baik, saya sangat ingin untuk merobek anak saya jauh dari kecanduan gadget dan mengekspos mereka untuk hal-hal alami dalam hidup.Petualangan saya dimulai pada Kuala Tahan dermaga di mana kami naik "feri" - sebuah longboat dengan atap - dan melesat hulu sepanjang Sungai Tembeling selama sekitar dua jam. Kami menjadi saksi dampak banjir besar yang terjadi awal tahun ini - pohon tumbang terbalik, perahu terjebak di cabang-cabang atas kanopi dan erosi yang meninggalkan lapisan batuan terkena. Itu pasti tidak enak dilihat.Kami kemudian beralih ke longboat sempit dilengkapi dengan baling-baling kecil yang akan memungkinkan kita untuk menavigasi perairan dangkal Keniam River. Naik perahu membawa kami melewati panorama indah dari pohon cemara yang menjulang tinggi di atas di mana kita melihat elang dan burung berwarna-warni lainnya, dan di sungai, toman melayang oleh.Setelah dua jam hulu - terutama dengan bagian bawah perahu penggilingan sepanjang bagian bawah berbatu sungai dangkal yang membutuhkan kita penumpang untuk turun dan mendorong perahu bersama - akhirnya kami tiba di perkemahan kelima dan bagian paling atas dari Keniam River.Tepi sungai itu karpet halus, batu padat, di tepi yang Keniam Sungai jelas mengalir deras. Kami bernada tenda kami lengkap dengan tanah dan terbang lembar di tempat yang lebih tinggi. Dan ini menjadi rumah untuk beberapa malam berikutnya untuk kelompok kami delapan orang dewasa dan dua anak, disertai dengan enam sifat berbadan sehat memandu pengemudi perahu cum.Sedikit tentang pemandu kami: Mereka telah berada di hutan tahun ini sejak awal Maret, setelah banjir surut. Kami mungkin kelompok ketujuh mereka bawa ke perkemahan tahun ini. Setiap perjalanan ke hutan untuk mereka berlangsung sekitar lima hari dengan hanya satu hari istirahat sebelum mereka membawa kelompok lain di, yang berarti bahwa untuk beberapa dari mereka, mereka tidak melihat keluarga mereka selama berhari-hari dan minggu. Mereka telah mendirikan perkemahan bagus oleh Sungai Keniam lengkap dengan dapur dan tidur kuartal. Mereka tahu hutan dan sungai seperti punggung tangan mereka - kami pasti di tangan yang baik.Kelompok saya berkemah dengan teman-teman yang pecinta alam dan pemancing avid. Misi mereka adalah tunggal: untuk menangkap sebanyak kelah yang mereka bisa. Mengingat track record mereka dan pengalaman dalam memancing air tawar, dan melihat gigi mereka datang dilengkapi dengan, saya yakin bahwa kami akan segera makan pada ikan ribu ringgit setiap malam. Saya diberitahu bahwa restoran Cina biaya RM1,000 seterusnya untuk makan siap dengan kelah - mereka yang pasti jauh-berharga untuk daging lembut lembut dan timbangan dimakan.Setiap pagi, kelompok itu akan meninggalkan perkemahan awal dengan panduan untuk mencari tempat memancing dikenal menjadi rumah bagi kelah, kembali hanya di malam hari untuk mempersiapkan hari menangkap untuk makan malam. Beberapa menggunakan semacam teknik memancing di mana garis tersebut anggun kocok ke permukaan sungai. Lain lebih memilih untuk mencari tempat yang tenang di tempat teduh untuk masih memancing (fishing atau tanpa bergerak umpan setelah dilemparkan) di mana mereka bisa menunggu dengan sabar untuk ikan untuk menggigit. Umpan dan umpan yang serius dibahas selama makan malam - umpan khas adalah buah kelapa sawit yang sudah difermentasi untuk memberikan rasa asam dan bau, dikatakan godaan untuk kelah tersebut. Itu juga waktu untuk bersantai di perkemahan dan menghibur satu sama lain dengan petualangan memancing masa lalu mereka. Dekat dengan tengah malam, beberapa dari mereka akan berkemas mengatasi kecil kotak dan perjalanan hulu untuk ikan dalam gelap.Cuaca selama kami tinggal itu baik dengan mandi sesekali di sore hari. Namun ini, tidak menghalangi para pemancing dari misi mereka. Kelompok ini memandang ke depan untuk tantangan mengaitkan ikan ukuran baik, di mana saja di atas 1 kilogram berat badan akan menjamin mereka hak membual! Mereka mengatakan bahwa kelah, meskipun sulit dipahami di bagian gelap dalam air, menampilkan semangat juang yang besar ketika terpancing, memberikan pertarungan yang bagus untuk pemancing sebelum mengakui kekalahan dan tanah di pot memasak.Mengidentifikasi Keniam Sungai banyak kolam masih dan tempat-tempat teduh dikatakan rumah yang sempurna untuk kelah mudah, tapi menggoda untuk menggigit dan menanggulangi sekali terpancing, adalah masalah lain. Namun, perjalanan ini, ikan itu hanya tidak menggigit. Kelah yang dikenal sebagai spesies cerdas ikan dan mungkin mereka tidak cukup untuk mengambil umpan saat ini pintar. Tukang perahu kami, yang telah membawa beberapa kelompok nelayan lain sebelumnya yang juga sama-sama kecewa, menawarkan sebuah teori yang masuk akal - banjir biasa di awal tahun mungkin telah dilakukan ikan lebih jauh dari situs bersarang rutin mereka di Sungai Keniam dan sekarang mengambil lebih lama untuk "balik kampung"!Namun demikian, para nelayan dalam kelompok kami secara konsisten membawa pulang ikan yang cukup untuk menjamin bahwa kita semua akan baik-makan selama kami tinggal. Selain kelah, kami juga memiliki sebarau pada menu setiap malam, dimasak dalam berbagai cara: masak gulai tempoyak (kari dengan daging durian difermentasi dan beberapa cabe); panggang; masak asam (kaldu pedas dan asam); dan hanya digoreng dengan kunyit dan garam. Pada suatu malam, kami bahkan memiliki siput sungai dimasak dalam kuah santan kental. Makan itu diperlukan beberapa pekerjaan, teknik tertentu secara bergantian mengisap dan meniup ke shell untuk membujuk daging halus untuk menyelinap keluar. Escargot Malaysia lezat!Pada akhirnya, perjalanan berkemah ke Taman Negara ini Keniam River adalah pengalaman yang tak terlupakan seumur hidup. Dan sedikit yang saya paling khawatir tentang (baca: harus menjawab panggilan alam di alam liar) ternyata menjadi pengalaman yang paling membebaskan dalam hidup saya!
Reaksi: