Tur ke Kawasan Wisata Manila


Makati mungkin paling dikenal sebagai lokomotif ekonomi Metro Manila, tapi sifat tunggal ini adalah bagian hanya dalam teka-teki yang rumit dari sebuah kota yang terstruktur dengan baik.
Bagaimana Anda mengukur sebuah kota seperti Makati? Harus itu di gedung-gedung atau trotoar, baik tinggi dan bawah tanah? Apakah harus di mal, lampu jalan atau jalan-jalan oneway? Atau harus kita mengambil isyarat dari Rent Jonathan Larson?
Sejak awal yang sederhana memasok batu untuk benteng dan gereja-gereja Manila selama rezim Spanyol, Makati telah kembali membayangkan dirinya selama berabad-abad dan sekarang menopang detak jantung ekonomi yang sehat di negara itu. Saja, bentangan beton Ayala Avenue, yang disebut "Wall Street Filipina," adalah rumah bagi banyak perusahaan yang paling kuat di negara itu. Setiap hari, ia melihat setengah-a-juta orang berjalan dalam dan keluar dari array yang melonjak gedung pencakar langit. Tapi, tentu saja, hanya sepotong cerita.
Jika tumbuh di Makati telah mengajarkan saya apa-apa, itu adalah bahwa setiap kota harus dibedah dalam berbagai bagiannya sebelum dapat dianalisis dan sepenuhnya dipahami. Memang, di luar CBD dan Ayala Center, Makati juga berarti greeneries subur, ruang terbuka, kuno, seni, petualangan kuliner, karakter yang menarik ... Kota ini terbaik digenggam, diukur dan ditentukan oleh semua komponen di sudut-sudut tersembunyi dan tepi, di semua bentuk dan ukuran, dan cara dimana mereka semua cocok. Mengukur Makati dasarnya memecahkan teka-teki geometris raksasa.
Pada Origins: A Pinnacle Sejarah dan Pengabdian
Sementara kepercayaan populer menyatakan bahwa nama kota diberikan oleh penakluk Spanyol Miguel Lopez de Legazpi, itu lebih mungkin bahwa nama Makati berasal dari Tagalog lamangkati kata tua, yang berarti "isi bumi," untuk itu selama tahun-tahun awal Spanyol di Filipina yang adobe dari tambang dari Makati diekstraksi untuk menyediakan fondasi untuk rumah-rumah batu pertama Intramuros di Manila tua.
Dengan kenaikan sebagai desa utama musim panas bagi elit Spanyol, Makati juga dikenal sebagai pusat ziarah, dengan tempat yang ibadah di dekat dengan Sungai Pasig ramai. Gereja Sts. Petrus dan Paulus, yang tertua berdiri struktur kolonial di kota, bertempat harta yang unik di seluruh dunia Kristen, yang Nuestra Señora de la Rosa. Dibawa ke Filipina dari Meksiko oleh Fr. Juan Delgado pada 1718, citra gading dari Virgen de la Rosa sekali mengadakan peti yang berisi seuntai Bunda Maria rambut, yang hilang bersama dengan semua patung gading dalam Revolusi 1899.
Meskipun kehilangan relik dan tantangan untuk bersaing dengan majunya kota, pengabdian kepada Virgen de la Rosa tetap menjadi warisan hidup, terutama dengan pementasan tahunan "Bailes de los Arcos" selama hari raya pada bulan Juni . Sebuah tradisi yang berwarna-warni yang telah diwariskan sejak abad ke-19, "Bailes" adalah ritual lagu dan tarian yang dilakukan oleh sembilan gadis menghormati pelanggan Makati, St. Peter, St. Paul dan Virgen de la Rosa. Untuk generasi, praktek telah ditegakkan oleh keluarga yang bersumpah untuk tetap hidup, yang dipimpin oleh Linda Atilon Reyes dari keluarga Atilon.
Museo ng Makati

    
P. Rizal Street, Poblacion
Bertempat di tempat yang dulunya balai kota Makati 1918-1961, Museo ng Makati memiliki koleksi dokumen, foto, dan karya seni mendokumentasikan sejarah dan warisan kota, serta tampilan beragam etnografi dan arkeologi artefak yang dikumpulkan dari di seluruh negeri
Alba Restaurante Español
38 Polaris Street, Bel-Air
Didirikan di Makati oleh Señor Anastacio de Alba, yang tiba di negara dari Avila, Spanyol, pada tahun 1952, Alba dianggap sebagai "Rumah Tradisional memasak Spanyol," menawarkan hingga 18 varietas paella dan bermacam-macam tapas, sangrias dan carnes. Korban selama prasmanan dua kali sehari mereka termasuk Callos a la Madrileña (sapi babat), Paella Valenciana (beras Valencia), Cochinillo Asado (babi panggang), dan Canonigo (meringue).
The Ruins of Guadalupe
7440 Bernardino Street, Guadalupe Viejo
Dikenal saat ini sebagai Señora Gereja Nuestra de Gracia, reruntuhan selesai pada 1630 sebagai gereja dan biara yang didedikasikan untuk pengabdian tumbuh-kemudian ke Our Lady of Guadalupe. Memiliki kerusakan menderita berbagai perang, dinding reruntuhan 'yang terkoyak dan batu-batu itu digunakan untuk memperbaiki Katedral Intramuros sebelum dibangun kembali pada 1970-an.
Gereja Sts. Peter & Paul
5539 D. M. Rivera Street, Poblacion
Dibangun pada 1620 oleh Yesuit, Gereja Sts. Petrus dan Paulus adalah salah satu gereja tertua Makati, berdiri pada apa yang bukit tertinggi di kota, yang disebut Buenavista. Gereja juga rumah patung yang digunakan untuk mengabadikan peninggalan rambut dikatakan bahwa Perawan Maria sendiri.
Power Plant Mall
Rockwell Center, Poblacion
Dibuka pada bulan Desember 2000, Pembangkit Listrik Mall adalah pusat perbelanjaan highend yang berdiri di atas sebuah properti yang sebelumnya ditempati oleh tanaman termal Meralco. Kompleks, pusat dari Rockwell Center, adalah rumah bagi berbagai merek lokal dan internasional, butik, berbagai pilihan restoran dan negara-of-the-art bioskop.
Pada Segitiga: Sebuah Prestasi Alam
Jam sibuk di Makati dapat menakutkan, terutama ketika Anda hendak melewati baik Ayala Avenue atau Paseo de Roxas. Apa yang banyak orang, warga termasuk, gagal untuk melihat adalah bahwa dua jalan ini digunakan untuk menjadi landasan pacu bandara utama pertama Manila, yang Nielson Field.
Digunakan 1937-1947, bandara dinamai pengusaha Laurie Ruben Nielson, yang dibangun pada bagian dari Hacienda San Pedro de Macati dimiliki oleh keluarga Spanyol-Filipina Zobel de Ayala. Ketika Perang Dunia II berakhir dan bandara Manila dipindahkan, menara kontrol dan penumpang terminal lapangan dipelihara oleh Ayala, aptly bernama Nielson Tower, yang melihat menggunakan baik sebagai perpustakaan dan restoran mewah di dekade mendatang.
Hari ini, terjepit di antara Ayala Avenue dan Paseo de Roxas, di mana Nielson Tower berdiri, adalah Ayala Segitiga Gardens, salah satu dari banyak taman aktif dan rekreasi tersembunyi dalam Central Business District. Bagian dari daya tarik Makati terletak pada budidaya lingkungan yang sehat bagi pekerja dan penduduk; Ayala Avenue, khususnya, dipagari dengan 185 pohon, sementara Segitiga Ayala dihiasi dengan tanaman seperti pohon hujan, telapak tangan emas, pohon api, Kamuning dan Podocarpus.
Salcedo & Legazpi Weekend Pasar
Jaime C. Velasquez Park, Bel-Air; Legazpi Active Park, San Lorenzo
Rumah kepada pengusaha lokal dan rumah juru masak sama, yang Salcedo Saturday Market dan Legazpi Sunday Market memiliki beragam pilihan produk organik, hidangan lokal dan internasional, dan seni buatan tangan dan ramah lingkungan dan kerajinan. Warung buka sedini 07:00 dan dekat setelah makan siang.
Yuchengco Museum
Ayala sudut Senator Gil J. Puyat Avenues, Bel-Air
The Yuchengco Museum dimulai sebagai koleksi pribadi dari almarhum Duta Alfonso T. Yuchengco, dan dibuka untuk umum pada September 2005. Potongan dan karya seni yang berpusat pada kreasi-Filipina Cina, menampilkan etno-budaya, dan instalasi seni fungsional. Sebuah Galeri Masters juga dilengkapi karya pelukis terkenal Filipina, termasuk beberapa oleh Juan Luna dan National Artists Fernando Amorsolo dan Carlos 'Botong' Francisco.
Old Swiss Inn
Makati Avenue sudut St. Tomas Street, Urdaneta
Terkenal sejak 1946, Old Swiss Inn sering dikunjungi oleh penduduk setempat dan ekspatriat untuk menu otentik masakan Swiss dan Eropa. Favorit termasuk piring keju dan beragam pilihan keju dan cokelat fondues, termasuk Waatlander Fondue dan Classic Toblerone Chocolate Fondue.
Ayala Segitiga Gardens
Ayala Avenue corner Paseo De Roxas, Bel-Air
Hamparan dilengkapi dengan lebih dari seratus pohon dan shrubberies taman, Ayala Segitiga Gardens adalah populer makan dan tempat hiburan di jantung kawasan bisnis, serta jogging dan olahraga hub untuk penggemar lokal. Ditandai dengan patung Ninoy Aquino, Gabriela Silang dan Sultan Kudarat, taman ini juga galeri seni publik yang menarik orang banyak selama musim Natal dengan Lampu & Sounds nya Show.
Tolok ukur Kopi
106 Esteban Street, Legazpi Village, San Lorenzo
Bagian dari apa yang disebut toko Gelombang Ketiga Kopi di metro, tolak ukur kopi mengkhususkan diri dalam kopi khusus serta campuran musiman, penciptaan yang dapat dilihat melalui toko terbuka-view bar. Tolok ukur juga menawarkan lokakarya untuk calon bir rumah dan barista dalam ruang di dalam toko nya, YARD
Pada Centers: Paradise A Shopper
Banyak yang mengunjungi Makati hanya pada kesempatan akan mengasosiasikan kota dengan bangunan kantornya, kondominium Westin dan pusat perbelanjaan, tidak menyadari setiap gambar dari padang rumput dan ladang kerbau yang mendominasi metropolis sekarang-ramai sebelum perang. Itu tidak pernah untuk pengembangan dimulai oleh Ayala y Compañia, perusahaan mulai dengan Roxas dan de Ayala keluarga pada tahun 1834, kota tidak akan menjadi pusat bisnis dan gaya hidup yang sekarang ini.
Di tahun 60-an dan 70-an, kawasan bisnis berlimpah dengan banyak kosong belum dikembangkan, dengan hanya beberapa bangunan ikonik seperti IBM, RCPI dan Doña Narcisa de Leon Bangunan di dekat satu sama lain. Dan sebelum ada Glorietta dan Greenbelt mal, tempat untuk berbelanja adalah Pusat Komersial Makati, senyawa rekreasi dan hiburan pendirian yang melayani kebutuhan kelas menengah yang muncul. Jika Anda ingin menonton film, Anda juga akan pergi ke Theater Rizal atau ke Quad. Restoran yang berdiri di tengah termasuk The Plaza, Sulu dan The Automat, sementara Makati Supermart adalah di mana semua orang membeli bahan makanan mereka dan Rustan adalah department store lebih disukai. Situs ini, yang telah di pembangunan kembali konstan sejak tahun 1980-an, yang sekarang dikenal sebagai Ayala Center.
Kabila Filipina Bistro
Makati Avenue sudut Dela Rosa Street, San Lorenzo
Melayani tangan-di-tangan dengan Museum Café, Kabila fitur hidangan dari seluruh negeri berlapis di pasangan atau berbagi bagian seperti di rumah tangga Filipina. Harus-mencoba termasuk BBQ "sa Tabi- Tabi" (tusuk sate), Alaminos Longganiza (sosis), Pancit Kabila, dan Tinola (rebus) Beras atasnya dengan renyah sili (cabai) daun.
Reaksi: