Usaha Thailand Optimalkan Kedatangan Turis Wanita Jepang


THAILAND akan membuat lapangan lebih kuat bagi turis perempuan Jepang, menurut Yuthasak Supasorn, gubernur Otoritas Pariwisata Thailand (TAT), menyoroti penurunan besar dalam kedatangan dari Jepang sejak pemboman Ratchaprasong.Inbound traffic dari Jepang telah menurun 30 persen sejak insiden pada bulan Agustus dan nomor belum pulih, ia menambahkan.Yuthasak juga percaya bahwa TAT harus mengubah strategi untuk menarik lebih banyak wisatawan wanita dari Jepang. Arus satu juta pengunjung Jepang ke Thailand setiap tahun, 70 persen adalah laki-laki, sementara 70 persen dari pengunjung Jepang ke negara tetangga Vietnam yang perempuan, terpikat oleh tetap spa dan produk kecantikan di sana, katanya.
"Thailand dapat menawarkan bahwa untuk wanita Jepang juga, jadi mengapa mereka tidak mau datang ke Thailand? Saya pikir kita harus mengembangkan (segmen pasar ini), "katanya.Hal ini akan dicapai melalui pemasaran yang ditargetkan melalui media sosial dan majalah-majalah wanita, naik pada momentum dari kampanye TAT ini wanita Journey diluncurkan di Asosiasi Jepang Travel Agent (JATA) Tourism Expo bulan lalu."Kita harus memberikan informasi lebih lanjut. Kami memiliki produk kualitas yang lebih baik. Kedua, kita harus meningkatkan citra kami, "kata Yuthasak, dengan alasan hal itu perlu bagi Thailand untuk dilihat sebagai tujuan nilai.
Reaksi: