Wisata ke Negeri yang Ramah


Aku melangkah keluar ke balkon streetside sepertinya Central World Plaza di pusat kota Bangkok, langit malam terukir dengan garis melonjak dari mal bertingkat tinggi dan bangunan komersial opulently menyala di memabukkan dan kuat kemegahan. Ratchadamri Jalan berdengung dan membengkak dengan semangat metropolitan tajam dan naksir orang ambling sekitar untuk beberapa malam liburan pada gerah Jumat malam. Sebuah festival jalanan sedang berlangsung, sementara oleh beberapa altar sisi jalan, penduduk setempat berhenti untuk cahaya dupa dan menawarkan doa-doa. Itu adalah malam syukur, saya diberitahu.
Dari Penerimaan dan Re-Sambut
Dengan Thailand terguncang sendiri kembali dari bab baru-baru ini dari kekacauan politik dan kerusuhan sosial, Tourism Authority of Thailand (TAT) meluncurkan kampanye pasca-krisis pemulihan menyadarkan industri pariwisata negara itu yang diharapkan memar oleh penerapan darurat militer. Banyak hotel, saya pernah mendengar, berlari tarif mereka dengan harga yang remeh seperti kamar mereka berdiri murung kosong saat-saat penuh gejolak. Operator perjalanan menemukan diri mereka dalam kesulitan sebagai banyak tujuan wisata di negara itu dengan sedih deras ke ritme kosong. Setelah Kerajaan Thailand, curam dalam budaya kuno dan diliputi dengan lolos liburan sorga, di mana pariwisata memegang peran memerintah dalam pertumbuhan ekonomi negara dan kemajuan, menghindari pergi di hati oleh pengunjung asing yang ditimbulkan sengatan disangkal pahit.
Hal demikian bahwa TAT menyelenggarakan usaha promosi besar-besaran dan mengundang lebih dari 900 perwakilan industri wisata dari 47 negara di seluruh dunia pada apa yang "Teman terbaik Thailand Selamanya" tour sosialisasi diadakan 24 Juli lalu untuk 27. Didampingi oleh TAT Filipina perwakilan pemasaran, Bima Evangelista, dan Thailand Airways 'pengawas penjualan penumpang, Fannie Galang, kontingen utusan pers Filipina yang saya bagian diantar melalui beberapa hari kesenangan dan sensasi. Kapal Thai Airways, kita semua senang pada yang cuma-cuma upgrade ke kelas bisnis dan menikmati kemewahan kabin yang luas dan baik-baik saja dalam penerbangan makan, dan diperkenalkan ke ikhtisar dari tamasya ke pertunjukan budaya, pendirian gastronomi, kuil-kuil kuno, dan bazaar belanja kami memiliki. Benar cukup, setiap hari dari wisata kami terbukti sebagai ingar-bingar sebagai berikutnya; setiap hari sebagai sangat memikat seperti sebelumnya.
Itu di Central World Plaza di mana semua peserta tur sosialisasi berkumpul untuk hormat diterima dan ditangani oleh beberapa anggota pemerintah Thailand: Gubernur TAT, Thawatchai Arunyik, dan Komandan-in-Chief dari Royal Thai Navy dan Wakil Kepala Dewan Nasional untuk Perdamaian dan Ketertiban (NCPO), Laksamana Narong Pipatanasai. Penerimaan yang mewah, tempat yang penuh dengan delegasi asing. Pada akar dari alamat resmi adalah tekad untuk mengembalikan kepercayaan di antara pengunjung ke Thailand, terutama dengan maksud yang sungguh-sungguh untuk mengusir setiap pemesanan abadi tentang kembalinya negara itu ke normal.
Di luar, di sepanjang Ratchadamri Road, yang "Thailand Kebahagiaan Festival Jalan" menendang untuk malam panjang pesta pora. Itu adalah malam syukur memang. Thailand kembali bisnis, titik yang dibuat jelas dalam kegiatan semangat saya mengamati bahwa gerah Jumat malam.
Semangat modern
Perjalanan dari Bandara Suvarnabhumi ke distrik komersial pusat Bangkok itu hanya seperti yang saya ingat dari perjalanan terakhir saya ke negara sekitar empat tahun lalu, jalinan agak menyenangkan dari jalan raya penggabungan menjadi latar belakang memperdaya meremang bangunan dan berteriak billboard. Setelah mencapai pusat kota Bangkok, adegan lalu lintas berubah menjadi tumpukan pejalan kaki, mobil, tuk-tuk dan moped. Denyut nadi kota itu hanya terlalu gamblang. Itu visceral; itu memabukkan. Itu sama Bangkok yang telah terpesona saya sebelumnya.
Kami check in di mewah dan modis Amari Watergate Bangkok sore, akomodasi lezat nyaman dekat kompleks perbelanjaan, pusat bisnis, dan hotel kelas tinggi lainnya. Itu, bagi saya, menjadi wisatawan anggaran yang saya terutama am, mungkin billet swankiest yang pernah saya miliki di banyak perjalanan ke luar negeri.
Bangkok selalu menjadi penggoda dari kota, sebuah huru-hara sensual mondar-mandir ke Elan modern. Di Siam Discovery, kami mengambil tur Madame Tussauds museum lilin, pameran menarik secara luar biasa dummies hidup seperti selebriti dunia yang berbeda dan kepribadian. Itu adalah pertemuan lucu dengan siapa yang di pusat perhatian dunia - para pemimpin dunia, tokoh-tokoh sejarah, seniman, atlet, dan Hollywood A-listers. Putin kaku, dengan karakteristik tegas, ekspresi hambar nya. Keluarga Obama yang cozily akomodatif di kantor Gedung Putih. Branjelina yang diri bergaya khas mereka. Dan Lady Gaga tampak agak sedikit tenang dengan accoutrement sedikit nya. Kunjungan ke Art in Paradise museum, galeri 3D lukisan trik-mata, sama-sama pengalaman sangat menyenangkan dan menyerap. Sulit untuk tidak melongo dengan takjub pada Hyperrealism nyata dari karya seni, seperti yang saya dan teman saya terlibat dalam interaksi aneh dengan banyak menampilkan.
Satu memberikan menyebutkan Bangkok, dan gagasan belanja yang tak terkendali dan sensasi hiburan tak terbatas pasti akan menjadi tidak jauh di belakang. Tur membawa kita pada foya sekitar beberapa pusat-pusat komersial Bangkok dan, dengan banyak perusahaan ritel menjual barang sebanyak keterlaluan diskon 80% pada saat itu, mengirimkan ditanduk ke dalam beberapa serangan tak tertahankan pengeluaran kompulsif. Ada siang di Platinum Fashion Mall, playpen raksasa bagi pencari barang murah dan fashionista anggaran, dan hop malam untuk Asiatique The Riverfront, sebuah mega-belanja kantong dan malam pasar yang terletak di tepi Sungai Chao Phraya dan disebut-sebut menjadi proyek pengembangan gaya hidup terbesar negara itu. Ada di Asiatique, kita menyaksikan "Muay Thai Hidup - The Legend Lives," tontonan panggung yang luar biasa yang ditelusuri akar dan evolusi seni bela diri tradisional Thailand dari Muay thai dan yang menampilkan beberapa stunts terbang tinggi, fancifully koreografer adegan perkelahian, dan akrobat udara hati.
Grandeur tradisional
Pada malam pertama kami di Bangkok, sahabat tur saya dan saya pergi ke teater Siam Niramit, di mana, setelah kedatangan kami, kami anggun disambut dengan bros anggrek disematkan oleh usherettes anggun mengenakan kostum tradisional Thailand. Pada awalnya, saya berpikir bahwa Siam Niramit tergolong hanya untuk menunjukkan bahwa kami akan menonton. Tapi itu jauh lebih dari sekedar acara; itu selanjutnya kompleks teater itu sendiri - sebuah peristiwa besar tanah yang terdiri ruang fungsi untuk mengakomodasi konferensi dan berbagai urusan budaya dan hiburan, sebuah tempat makan mewah dengan hamparan masakan internasional, dan replika desa Thai menampilkan berbagai kerajinan tradisional.
The Siam Niramit acara adalah produksi epik, skala dan pemborosan yang hanya mengejutkan. Gajah hidup berjalan panggung dan gang-gang penonton, sebuah sungai di mana pemain veritably berenang, mandi, dan mendayung mengalir di platform kinerja, dan air yang sebenarnya dituangkan ke dalam adegan di mana hujan dipanggil untuk. Desain set dan efek khusus yang dramatis dan kompleks, kostum yang sangat rumit dan mewah. Dibagi menjadi tiga babak - yang pertama menggambarkan bagaimana Siam menjadi perempatan peradaban Timur, kedua menggambarkan keyakinan karma yang mengikat Thailand sebagai orang, dan Menggambarkan ketiga bagaimana berbagai upacara keagamaan mereka mendapatkan pahala Thailand dalam hidup ini - Siam Niramit ini "Perjalanan ke Enchanted Kingdom of Siam" show adalah sebuah karya megah dan kelas dunia sejarah dan budaya suatu negara.
Sebuah perjalanan yang lebih empiris ke dalam warisan sejarah dan budaya Thailand datang dengan tamasya kami ke kota Ayutthaya di mana ada berdiri reruntuhan diam dari zaman dulu. Didirikan sekitar 1350, Ayutthaya adalah ibukota kedua kerajaan Siam kuno, berkembang selama 14 ke abad ke-18 sebagai salah satu daerah perkotaan terbesar dan paling kosmopolitan di dunia dan sebagai pusat diplomasi global dan perdagangan. Kerajaan akhirnya ditarik ke perang dengan dinasti tetangga, sampai akhirnya melihat kehancurannya pada tahun 1767 ketika kota Ayutthaya diserang dan dihancurkan oleh tentara Burma. Hari ini, sisa-sisa kota tua yang diawetkan dengan pendaftaran Ayutthaya sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.
Kami mengunjungi reruntuhan Wat Maha begitu, "Biara Besar Relic," yang paling disucikan dari kuil-kuil di kota tua dan yang diabadikan artefak Buddha suci, dan Wat Chaiwatthanaram, "Kuil Long Reign dan Era Mulia, "yang paling simbol dari pengaruh Buddha budaya Thailand. Seperti yang saya menjelajahi alasan, aku bertanya-tanya pada diri sendiri apa kota bersejarah Ayutthaya pasti seperti, bagaimana kehidupan dimainkan melawan pengaturan memaksakan bangunan-bangunan dan tradisi kuno. Tapi tidak banyak yang saya bisa menguraikan untuk diriku sendiri, dan aku ditinggalkan sedang terpesona dengan dinding hancur dan patah batu, stupa pendiam yang berdiri menonton, menara tinggi dan stupa terbalut batu rinci, dan pemandangan aneh dari Buddha kepala terjerat dalam akar kusut pohon beringin.
Dari reruntuhan candi, kami kemudian melanjutkan ke desa gajah Ayutthaya di mana gajah, di bawah tuduhan pawang mereka, dilakukan dan menari dengan gembira dan hiburan tamu. Ada, seperti yang saya menyaksikan acara parau raksasa lembut, saya menemukan diri saya tabah, merenungkan atas kesopanan dari apa yang harus saya adalah kabaret aneh. Seperti aku menyadari bahwa melanggar gajah adalah sebuah aspek intrinsik budaya Thailand, saya tidak bisa membantu tapi merasa ambivalensi merayap sakit di atasku. Aku menggosok ini selain karena kami kemudian pindah ke sebuah model kumkhunphan, jenis rumah kaku khas di provinsi Ayutthaya, biasanya terbuat dari kayu jati emas dan ditandai dengan area umum pusat luas, dengan tempat tinggal ditempatkan pada masing-masing dari empat sisi dari ini.Ada, Mr. Kasemsak Bhamornsatit Kebudayaan dan Akademik Layanan Trikaya, bersama-sama dengan keluarganya, menyambut kami untuk icip sore hari dari buah-buahan Thailand populer yang termasuk manggis, rambutan, buah kapas (Kecapi dalam bahasa Tagalog) mangga, dan (terkesiap!) durian.
Seperti Enchantress Familiar
Ada sedikit waktu bagi saya untuk tergopoh-gopoh pergi ke eksplorasi saya sendiri, sebagai jadwal jauh ketat dari tur kami membuat saya dan teman perjalanan saya tak henti-hentinya ramai tentang. Dan buru-buru hiruk pikuk melalui perempat arteri modal Thailand hanya membuat saya bercita-cita untuk melihat lebih banyak. Pertama kali saya mengunjungi negara itu, itu meninggalkan dalam diriku jejak mental seorang gadis memesona, tangannya tergenggam malu-malu untuk payudaranya, kepalanya miring untuk membuat busur lentur, bibirnya membobol senyum mempesona. Sulit untuk berpisah dengan, dan jauh lebih sedikit lupa, pikat dan rayuan tersebut. Aku tahu aku akan selalu ditarik ke ini Land of Smiles, tanah yang pernah menarik, pernah menyambut.
Reaksi: