7 Alasan kenapa Anda Mesti Berwisata Ke Malta


Seperti banyak orang Amerika, Malta tidak pernah sangat tinggi pada daftar ember. Jujur, ketika berpikir perjalanan Eropa, saya sering lupa itu bahkan ada. Sebaliknya, saya melamun tentang makan creme brulee di Paris, melihat arsitektur Gaudí indah di Barcelona, ​​dan naik kereta sampai Jungfrau di Swiss. Jika bukan untuk re-membaca Haruki Murakami The Wind-Up Bird Chronicle, saya tidak akan pernah ditindaklanjuti pada kemauan lewat untuk membeli tiket ke Malta.
Dan apa kesalahan yang pasti.
Lezat, makanan sehat. Pirus transparan untuk berjemur oleh. Benteng besar yang dibangun oleh Knights of St John. Yang menyenangkan, kehidupan malam yang semarak. Ada hanya apa-apa yang tidak mencintai tentang negara yang menakjubkan ini. Jadi di sini adalah 7 alasan untuk mengunjungi Malta tahun ini.
1. Valletta
Ibukota modern Malta, Valletta adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan harta karun untuk penggemar sejarah, foodies dan pembeli sama. Meskipun kota ini kurang dari satu kilometer persegi, Anda dapat menghabiskan hari berkeliaran di jalan-jalan menikmati benteng, museum, toko-toko, teater dan restoran kelas tinggi. Dengan begitu banyak untuk melihat dan lakukan, berikut adalah beberapa pemandangan Saya sangat menikmati mengunjungi:

    
Katedral St. Johns - Awalnya dibangun untuk Knights of St John, gereja megah ini juga menjadi tuan rumah acara budaya.
    
Manoel Theatre - Gedung ini didirikan oleh Grand Master Knights of Malta pada tahun 1782 sebagai teater publik. Yang cukup menarik, Knights sendiri bertindak dalam produksi pertama. Selama Perang Dunia II teater digunakan sebagai tempat berlindung dan itu tidak dibuka kembali sampai 1960.
    
The National Museum Perang - Museum ini berfokus pada Malta selama pemerintahan Inggris dan selama Perang Dunia II dan memiliki serangkaian menarik pameran. Saya menemukan museum mencerahkan karena saya tidak tahu Malta mengalami kerusakan parah seperti dalam Perang Dunia II.
    
Fort St. Elmo - Dinamakan setelah santo pelindung pelaut, Fort St. Elmo dibangun oleh Ksatria tahun 1552 untuk menjaga pintu masuk ke pelabuhan. Ini saat ini rumah ke akademi polisi dan hanya buka pada hari Minggu pagi untuk tur (kecuali dari pertengahan Juli hingga akhir September). Hal ini juga rumah bagi Museum Perang Nasional.
2. Mdina
Mdina, ibukota abad pertengahan Malta, adalah salah satu tempat yang paling indah dan mempesona yang pernah saya menginjakkan kaki di Sambil menjelajahi jalan-jalan kuno dan berkelok-kelok, Anda akan menemukan berbagai museum, restoran, dan favorit pribadi saya -. Toko nougat . Seperti Valetta, arsitektur sangat dipengaruhi oleh Knights, dan Anda tidak bisa tidak merasa seperti Anda berada di sebuah kota abad pertengahan.

    
Mdina Pengalaman - Sebuah acara 30 menit di mana Anda dapat belajar tentang sejarah kota, termasuk awal Kristen di Malta, kisah Knights of St John, dan bencana alam kota mengalami.
    
The Knights of Malta - Lebih dari seratus tokoh hidup ukuran yang digunakan untuk menjelaskan makna sejarah dari Knights mengarah ke Great Siege. Hal ini bertempat di benteng dari Mdina di kubah mesiu.
    
Mdina Dungeons Museum - Bagi Anda yang dapat perut sedikit kental, Anda dapat memeriksa lilin boneka ulang enactments penyiksaan yang terjadi selama periode Romawi, Knights of Malta periode dan periode Arab. Museum ini terletak di ruang bawah tanah yang sebenarnya di bawah Vilhena Palace.
3. Negara Berjalan
Cuaca Malta beriklim berarti bahwa Anda dapat menikmati berjalan-jalan menyenangkan sepanjang sebagian besar tahun. Karena pulau ini relatif kecil, Anda dapat dengan mudah mengalami berbagai jenis pemandangan termasuk bukit-bukit hijau, garis pantai yang berbatu, inlet pantai terisolasi, menara pengawas pantai dan sisa-sisa Perang Dunia II di jalan-jalan tunggal.
Untuk daftar direkomendasikan rute, memeriksa http://www.visitmalta.com/en/walks. Saya melakukan Watchtowers Walk, dan menemukan mudah untuk mengikuti dan melihat bagian pulau saya tidak akan dinyatakan terganggu untuk mengunjungi.
4. Diving
Iklim Malta dan perairan memukau jelas membuat salah satu tempat teratas di dunia untuk menyelam. Anda akan dapat menjelajahi gua-gua, terumbu alami dan buatan dan datang tatap muka dengan berbagai kehidupan laut. Jika Anda seorang pemula, ada sekolah menyelam di seluruh pulau.
5. Cuisine & Nightlife 

Masa lalu Malta tercermin dalam makanan dengan pembauran pengaruh kuliner dari berbagai budaya yang telah menduduki pulau-pulau. Ada Italia, Spanyol, Arab dan Inggris terinspirasi piring di samping masakan Maltese tradisional yang meliputi ikan kue, kelinci rebus dengan kacang polong dan anggur dimasak, dan kapunata (ratatouille Maltese).
Setelah makan malam, Anda dapat menikmati bar anggur sepanjang balkon, mengunjungi kasino, atau pergi clubbing di berkembang Paceville, St. Julian dan daerah Bugibba.
6. Pantai
Pada Malta, ada berbagai pantai yang sempurna untuk berjemur, snorkeling dan berenang, mulai dari turis Golden Bay ke lebih terpencil Paradise Bay. Untuk perjalanan pantai yang sedikit berbeda, Anda dapat naik feri dan menangkap tumpangan baik Gozo atau Comino. Pantai sibuk di musim panas, tetapi dengan sedikit eksplorasi Anda dapat menemukan sesuatu yang lebih terpencil.
Menara 7. St. Agatha
Selesai pada 1649, menara ini juga dikenal sebagai Red Tower. Menara St Agatha terletak di puncak Marfa Ridge dan menghadap Mellieħa Bay, Comino dan Gozo pulau, dan juga menara pengawas di sepanjang pantai utara. Itu kubu utama Knights 'di barat dan digunakan selama periode Inggris, serta selama kedua Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Menara ini dipulihkan oleh Din l-Art Helwa pada tahun 2001.
Reaksi: