Ayo Mengenal Lebih Dekat Tempat Wisata Jepang


Sekarang, lebih dekat, ia melihat bahwa bangunan bertingkat satu bagian Jepang, bagian Eropa. Hal itu dikemukakan pada tiang dan dikelilingi oleh pagar bambu reyot tinggi dalam plot sendiri, dan jauh lebih baru daripada gubuk yang berkerumun di dekat. Tidak ada gerbang di pagar, hanya lubang. Atap adalah jerami, gemuk depan pintu, dinding kasar-papan, dan ditutupi dengan bergaya Belanda jendela jendela. Di sini dan ada bintik-bintik cahaya dari celah-celah.
Nyanyian dan olok-olok meningkat tapi ia tidak bisa mengenali suara apa pun. Batu ubin dipimpin langsung ke langkah-langkah dari beranda melalui taman terawat. Sebuah tiang bendera singkat itu bertali ke gateway. Dia berhenti dan menatap itu. Sebuah lemas, sementara bendera Belanda tergantung di sana lesu dan denyut nadinya mempercepat saat melihat itu. - James Clavell ini Shogun
Jika ada sesuatu yang membedakan Nagasaki Prefecture, itu adalah keterbukaan penghuninya 'dengan budaya asing. Memang, mereka telah memiliki sejarah yang lebih panjang dari itu ke tempat lain di Jepang, yang membentang lebih dari beberapa abad itu. Keterbukaan ini secara halus menanamkan Nagasaki karya seni, sastra, ekonomi, masakan, hiburan dan adat istiadat, dengan keanggunan dan kepraktisan karena hanya orang Jepang dapat mengeksekusi. Meskipun saya telah mengunjungi berbagai kota di Jepang selama bertahun-tahun, saya tidak pernah mengalami sesuatu yang tampak atau merasa seperti Nagasaki. Jadi duduk kembali dan bersantai, biarkan saya menunjukkan sekitar ...
Hirado - Kota Beginnings
Awalnya dikenal oleh Portugis sebagai Firando, kota Hirado telah memiliki beberapa urusan tertua dengan Barat, peregangan kembali lebih dari 500 tahun. Sejak itu, Hirado telah berkembang menjadi sebuah bunga rampai indah kuno candi, istana, gereja, museum dan toko-toko yang dikelilingi oleh pegunungan landai dan vegetasi subur. Meskipun dianggap sebuah kota, Hirado tampaknya lebih seperti sebuah kota kecil yang mengantuk, dan banyak dari kabupaten yang menarik dan menawarkan orang-orang yang ingin untuk kurang sibuk lokal pelipur lara mereka butuhkan.
Aku berdiri di depan sebuah bangunan didominasi putih dengan atap ubin memuncak dan pintu bergaya Eropa dan jendela tertutup - ini ternyata menjadi Hirado Belanda Trading Post Museum. Di dalam, struktur baru dicetak berbau cedar segar dan oak, yang digunakan untuk menciptakan bangunan asli yang digunakan sebagai gudang oleh Belanda lebih dari lima abad yang lalu. Di dalam adalah kumpulan sederhana tapi gurih dari Rembrandt-esque lukisan, model, peta dan baju besi Belanda diubah oleh Jepang untuk memberikan lebih banyak fleksibilitas dan mobilitas.
Saya berikutnya adalah rumah William Adams, inspirasi reallife untuk James Clavell ini protagonis John Blackthorne dalam novelnya Shogun. Dikenal sebagai Miura Anjin (The Pilot dari Miura), Adams berhasil menjadi penasihat kunci untuk tidak lain dari Tokugawa Ieyasu, pendiri Keshogunan Tokugawa yang, dan salah satu non-Jepang pertama yang mencapai peringkat samurai. Rumahnya di Hirado agak staidly dikenal sebagai Miura Anjin ini rumah dan, dari luar, tampak seperti yang terjadi pada tahun 1600-an, tapi di dalam roti dan sweetshop disebut Tsutaya Cake House. Spesialisasi mereka adalah kue bolu Portugis disebut casdous, dibuat dengan biji besar gula, banyak telur dan susu.
Setelah itu, saya pergi ke timur jauh ke rumah klan Matsura. Mereka adalah tuan dari Hirado selama hampir tiga ratus tahun, dan rumah megah mereka sekarang Historical Museum Matsura. Apa yang saya temukan paling mendalam adalah bagaimana pameran mereka diwujudkan semangat penerimaan budaya asing di wilayah tersebut. Layar halus dicat menunjukkan adegan jelas dilukis oleh seniman Jepang orang dari ras lain dan kebangsaan, seorang Prancis sini, seorang Belanda sana, orang Indonesia ke satu sisi dan bahkan sesuatu yang dikenal sebagai Luzon-jin, atau insulares (seorang Spanyol lahir di Filipina). Museum ini juga membuktikan kemakmuran Hirado sebagai banyak kotak dipernis, baju zirah, norimono (bahu-borne sampah), dan layar yang disebutkan sebelumnya yang dihiasi dengan daun emas.
Museum ini juga memiliki kedai teh yang dikenal sebagai Kan-un-tei. Dibangun pada tahun 1893 oleh 37 Matsura daimyo (tuan) sebagai bagian dari senyawa villa, Kan-un-tei terutama digunakan untuk upacara teh Chinshin-ryu, yang saya mendapat kehormatan untuk mengalami. Berbeda dengan upacara minum teh biasa, yang memerlukan beberapa ornamen, seperti kekaguman hati-hati terstruktur cangkir seseorang, Chinshin-ryu tampaknya sedikit lebih santai. Juga, kue casdous disajikan di tempat Anko biasa (pasta kacang merah) atau mochi (beras ketan) kue.
Sekarang, jika Anda ingin melihat di mana mereka memegang kekuasaan, tidak terlihat lagi dari Hirado Castle. Meskipun tidak besar seperti Istana Osaka atau setia diawetkan dengan Kastil Himeji (untuk menjadi adil, salah satu kastil hanya setia diawetkan di tanah), kursi feodal Hirado ini kekuasaan adalah tempat yang indah, dapat diakses oleh jalan teduh diterangi oleh lentera batu dan disembunyikan oleh swatch dari semak. Di dalam adalah koleksi pilihan pedang, senjata, armor dan dokumen yang mencakup pemerintahan yang Matsura tentang domain. Di bagian paling atas adalah pemandangan seluruh kota di semua kemuliaan tenang nya.
Tidak mengherankan, hubungan luar negeri di Hirado tidak hanya dari jenis mengatur selama era feodal. Jika Anda mendambakan rasa dari Wild West, tidak terlihat lagi dari SeaView Ranch. Didirikan dan dijalankan oleh Toshio Matsuishi (yang sebelumnya merupakan horsemaster epik Akira Kurosawa, Ran), SeaView adalah tempat yang sangat baik untuk menendang mereka tumit dan naik kuda feisty atau rusa muda 'til Anda pelana sakit. Dan aku mendengar steak besar, terlalu.
Sasebo - Kota Delight
Kebanyakan orang datang ke Sasebo untuk alasan yang sama bahwa mereka datang ke Orlando, Florida - taman hiburan. Berbeda dengan taman di Orlando, taman Sasebo tidak akan memiliki beberapa tikus kartun atau putri ditata dalam gaun bola untuk menyambut Anda. Tapi tidak apa-apa - Anda masih terikat untuk memiliki waktu yang besar pula, terutama jika Anda mengambil kesenangan dalam kehidupan laut, alam, bunga, makanan Eropa dan arsitektur, menari dan efek 3D-khusus out-of-thisreality.
Mereka yang tidak datang ke kota damai ini untuk taman hiburan biasanya ada pada bisnis, terutama yang bersifat maritim - Sasebo adalah rumah bagi pangkalan angkatan laut AS dan galangan kapal Sasebo Heavy Industries. Yang cukup menarik, Sasebo adalah stasiun paling barat di mana-mana jalur JR kereta Jepang.
Salah satu fitur yang paling terkenal Sasebo adalah Kujukushima National Park, serangkaian sembilan puluh sembilan pulau (baik, sebenarnya ada 208 - sembilan puluh sembilan menurut panduan taman tampak seperti bagus, angka bulat beruntung untuk taktik pada) yang merupakan bagian dari sebuah suaka margasatwa dan taman nasional yang dilindungi. Di dalam Kujukushima adalah Saikai Pearl Sea Resort, versi Sasebo sendiri dari Seaworld - kecuali Anda juga dapat melakukan pearlpicking dari tiram nyata. Saya berhasil berlayar di Mirai, yang sebagian besar bertenaga listrik (dan sedikit angin dan tenaga surya) 'bajak laut kapal' melalui pulau, sementara awak kapal bercerita tentang upaya konservasi yang dilakukan untuk melindungi satwa liar di sembilan puluh sembilan (benar-benar 208) pulau di daerah. Dari catatan adalah Aquarium Kujukushima yang memiliki sejumlah besar fauna akuatik hanya terlihat di laut prefektur, termasuk langka (dan cukup lumayan) kura-kura laut dan beberapa spesimen ubur-ubur yang paling menarik dan menakutkan yang pernah saya lihat.
Huis Ten Bosch adalah sesuatu dari keanehan antara taman hiburan. Awalnya dirancang sebagai replika dari sebuah kota Belanda, properti itu dibeli oleh agen perjalanan yang memutuskan untuk mengubah tempat menjadi versi yang lebih dewasa dari Disneyland. Sekarang sebelum Anda pergi semua pikiran lampu merah, izinkan saya mengklarifikasi istilah 'dewasa' - Huis Ten Bosch awalnya melayani untuk pasar yang lebih tua dengan keprihatinan yang lebih matang. Daerah ini tempat kencan populer, seperti banyak bar dan hotel di dalam taman bisa membuktikan, dan mereka tetap terbuka sampai pagi wee - sesuatu yang kebanyakan tema taman anak-berorientasi tidak biasanya melakukan. Huis Ten Bosch merumahkan Soara Healthcare Resort yang menawarkan perawatan peremajaan, seperti Thermo Baths, Ayurvedic perawatan tubuh dan berbagai terapi holistik. Ada pusat diagnostik hi-tech diawaki oleh dokter dan profesional terlatih lainnya yang menggunakan berbagai perangkat untuk mengukur segala sesuatu, dari kelengkungan tulang belakang ke kimia darah. Setelah didiagnosis dengan benar, staf dapat menawarkan pilihan suplemen untuk mengelola berbagai penyakit.
Yang mengatakan, Huis Ten Bosch sejak melebar seleksi dari hiburan untuk menarik anak-anak dari berbagai usia. Di antara berbagai atraksi yang lima lantai labirin, sebuah rumah horor digital, kubah teater / video game interaktif, dan naik berdasarkan One Piece, sebuah komik dan serial animasi sangat populer. Apa bertiup pergi, bagaimanapun, adalah Konser SMTown Hologram, pertunjukan 3D dengan terbaru K-pop boy dan girl band untuk memukul YouTube. Layar dirancang sehingga muncul 3D bahkan tanpa kacamata khusus, dan resolusi itu begitu jelas aku bisa bersumpah gadis-gadis Korea menari tinggal tepat di depan saya. Dikombinasikan dengan wow-inducing CGI dan efek visual yang licik simulasi gerakan, itu seperti berada di sebuah roller coaster dengan Pussycat Dolls disutradarai oleh Peter Jackson.
Nagasaki - The Open City
Ibukota prefektur ini menyandang nama nya, dan dengan itu, sejarah yang kaya dikombinasikan dengan suasana jauh lebih santai dari Tokyo dan kurang konservatif dibandingkan Kyoto, meskipun kurang freewheeling dari Osaka. Nagasaki City adalah lebih kecil daripada dia saudara lebih ke timur, namun memiliki banyak pesona dan manfaat untuk berbagi yang semuanya sendiri, seperti warisan industri kaya yang dibawa oleh perdagangan internasional, pelayaran dan galangan kapal.
Dejima adalah pulau buatan berbentuk kipas, dibangun pada 1634 untuk pedagang Portugis oleh Shogun Iemitsu. Apa yang membuat tempat ini istimewa adalah sejarah - kebanyakan orang dengan keakraban kelulusan dari Era feodal Jepang tahu bahwa kadang-kadang sekitar 1630, kebanyakan orang asing diperintahkan ke luar negeri oleh Keshogunan Tokugawa. Dejima adalah pengecualian, seperti Belanda diizinkan untuk hidup dan perdagangan di pulau kecil ini. Dejima sejak telah mengalami lambat tapi stabil rekonstruksi, dan masyarakat pulau kecil terlihat seperti yang terjadi empat ratus tahun yang lalu, dengan beberapa artefak penting dan antik pada layar. Jika Anda ingin pergi untuk pengalaman perjalanan waktu penuh, periksa Rental Hi-Color Kimono mana konsumen cerdas yang dapat berpakaian Anda sebagai seorang samurai atau geisha di bawah sepuluh menit - tidak berarti feat, mengingat Anda bisa menghabiskan belajar sepanjang hari bagaimana untuk menempatkan di seluruh ensemble.
Bagi pecinta dan penggemar opera sama, Taman Glover adalah surga harum hydrangea, bunga bakung, bunga mawar, lili dan bunga mempesona lainnya, semua rajin dipelihara dan rajin dirawat. Alasan memiliki air mancur dan kolam di mana pasangan dapat menikmati ketenangan dan tenang tempat. Dibangun oleh industrialis Skotlandia Thomas Blake Glover, kebun masih memiliki tempat tinggal asli Glover utuh, pertama gaya Barat rumah yang pernah dibangun di negeri ini. Di dalam rumah yang kimono dan perhiasan imitasi milik Kiba Teiko, bintang opera terkenal dari waktu itu yang bermain Madame Butterfly. Sebuah patung dan bas relief komposer opera ini, Giacomo Puccini, berdiri menonton di air mancur, bersama-sama dengan Miura Tamaki, diva lain yang reprised peran.
Sebelah Glover Garden Nagasaki Pertunjukan Museum Seni, surga bagi lebih kesenian lokal. Museum ini secara khusus ditujukan untuk O-Kunchi Festival, mewah, kontes kaleidoscopically liar mengapung bahu-ditanggung dan naga tiang-dikibarkan. O-Kunchi adalah salah satu festival paling ditunggu di Prefektur, dengan masing-masing kota besar diberikan kesempatan setiap tujuh tahun untuk menempatkan pada layar menyilaukan kesenian visual dan pertunjukan fisik melelahkan, menghabiskan porsi yang cukup besar dari anggaran kota tahunan kota itu di proses. Tapi itu semua layak - festival sendiri adalah alasan yang cukup untuk pergi ke Nagasaki, jika Anda masih bisa menemukan hotel atau memesan penerbangan pada saat itu.
Untuk perspektif yang lebih umum tentang masa lalu kemerahan di kawasan itu, aku berlari ke Nagasaki Museum Sejarah dan Kebudayaan. Museum ini sangat modern, pendidikan dan anak-ramah hidup sampai namanya sebagai repositori bursa kaya prefektur dengan Korea, Cina dan Belanda. Façade museum dibuat untuk tampil sebagai bugei abad ke-16 atau kantor hakim, dan lantai dasar memperkuat ini - interior dirancang untuk terlihat seperti sebuah kantor pemerintah feodal otentik, lengkap dengan tikar tatami, menulis meja dan fungsi kamar dan bahkan memiliki aktor kembali memberlakukan uji coba dan adegan ruang sidang pada akhir pekan. Tingkat lain dari artefak museum showcase, seperti porselen diimpor dan diorama interaktif menyoroti kehidupan sehari-hari di prefektur selama berbagai titik dalam sejarah. Inklusif adalah menyenangkan, meskipun pameran sementara berjudul Piece of Perdamaian, bermacam-macam berbagai diorama dan model situs Nagasaki yang paling terkenal warisan (dan beberapa dari bagian lain dari Jepang dan dari seluruh dunia) diciptakan di batu bata Lego.
Untuk awww-inspirasi pemandangan kota dan sekitarnya, Mt. Inasa Observatory sulit untuk mengalahkan -Memang dek observasi menawarkan salah satu dari tiga malam pandangan yang terbaik di dunia, bersama Hong Kong dan Monako. Meskipun itu menjadi hari berawan, saya berhasil melihat berbagai situs yang saya telah mengunjungi, seperti Taman Glover dan Mitsubishi Raksasa Cantilever Crane, crane 110 tahun digunakan sampai sekarang oleh perusahaan galangan kapal terhormat untuk memuat dan membongkar kapal mesin dan bentuk lain dari mesin-mesin berat bolak-balik dari Pier Akunoura. Pasti tempat yang bagus untuk membawa tanggal, selain dari Glover Garden.
Dalam beberapa tahun terakhir, Gunkanjima (alias Hashima atau Battleship Island) telah membuat beberapa gelombang internasional. Pulau kapal perang berbentuk sepi ini adalah mantan fasilitas pertambangan batu bara yang damai bertempat lebih dari lima ribu pekerja selama hampir tujuh puluh tahun dan merupakan produser utama untuk Mitsubishi Perusahaan Pertambangan sampai penutupannya pada 1974. Kiri ditinggalkan pada elemen selama beberapa dekade setelah itu, kompleks bangunan yang luas pulau itu menjadi korban tsunami tanpa ampun dan topan, hasil yang baik menghantui dan pedih.
Sejak itu, Battleship Island sejak mengalami kelahiran kembali - itu dibuka kembali pada tahun 2009 dan dinominasikan sebagai entri mungkin dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO. Ini juga telah terpilih sebagai salah satu lokasi film yang kunci untuk kedua James Bond film Skyfall dan segera-to-be-dirilis live action adaptasi dari manga populer dan anime Attack on Titan. Wisata menarik telah dibubuhi tajam sejak itu, dan banyak pengunjung datang ke Gunkanjima untuk sejarah yang menarik, potensi sebagai situs UNESCO dan signifikansi sinematik nya.
Berikut adalah pilihan kita untuk tempat tinggal di Prefektur:
Hirado Kaijyo Hotel
Dari luar, Kaijyo terlihat seperti hotel biasa, tapi di dalam, suasana yang susah payah dibuat merasa seperti ryokan atau penginapan tradisional Jepang (tidak ada sepatu diperbolehkan, tatami tikar, futon, dll). Hotel ini juga onsen (kolam air panas) dengan pemandangan indah Teluk.
Hotel Okura JR Huis Ten Bosch
Mewah dan besar, Okura cocok cukup dalam semangat Huis Ten Bosch dengan yang fasad Belanda bergaya Renaissance dan grand ballroom. Okura olahraga enam restoran masakan bervariasi dan onsen bahwa para tamu dapat menggunakan untuk kesungguhan otot sempit dan bersantai setelah hari yang panjang menjelajahi taman hiburan.
Best Western Premier Hotel
Berkelas dan mewah, Best Western hidup sampai namanya sebagai alamat yang paling mewah di Nagasaki City. Kamar tidur mewah dan area makan penthouse memiliki beberapa pandangan yang agak mengundang kota.
Reaksi: