Pertemuan Indonesia dan Australia Hasilkan Kesepakatan Kerjasama Pariwisata



Australia telah mengumumkan bahwa mereka akan menyederhanakan proses aplikasi dan memperpanjang jangka visa bagi orang Indonesia. Langkah ini harus membawa wisatawan dan investor lebih Indonesia ke Australia, tetapi juga dimaksudkan untuk menenangkan otoritas kepulauan itu.
Mengurangi pembatasan visa
Ketika baru-baru ini mengumumkan perubahan kebijakan visa nya, Jakarta meninggalkan Australia off dari daftar negara bebas masuk. Yang cukup terkenal karena Aussies membuat sebagian besar perdagangan turis, terutama di tujuan populer seperti Bali. Indonesia mendapat sekitar 100.000 pengunjung Australia per bulan. Masing-masing harus membayar biaya masuk $ 50. Amerika, Inggris dan Selandia Baru tidak perlu membayar apa-apa ketika memasuki negara itu.
Australia berduyun-duyun ke Bali meskipun mereka tidak memenuhi syarat untuk masuk gratis. Mungkin lebih akan datang jika rintangan yang telah dihapus. Kebijakan visa Australia Jakarta bisa dilihat sebagai semacam protes untuk proses sulit yang orang Indonesia harus melalui untuk mendapatkan visa untuk pergi ke Australia.
Pijakan yang lebih setara
Kedua negara telah menjadi lebih ramah dalam beberapa kali. Hubungan yang tegang dengan eksekusi yang dipublikasikan dari warga negara Australia yang dihukum karena penyelundupan narkoba di Indonesia. Sejak itu, bagaimanapun, dua tetangga telah dihangatkan satu sama lain. Indonesia baru-baru ini menawarkan salah satu pulau ke Australia sebagai tempat untuk mendirikan kemah untuk migran sementara aplikasi suaka mereka diproses. Politisi dan diplomat Australia telah terasa meningkat retorika ramah juga.
Namun, Indonesia masih mengeluh tentang tetangga mereka kebijakan visa. Setelah negosiasi sejumlah besar pita merah, mereka diberi visa satu tahun. Ini telah meninggalkan banyak bertanya-tanya apakah itu sepadan dengan usaha.
Visa baru dimaksudkan untuk menunjukkan Indonesia bahwa mereka dipersilakan
Visa baru, bagaimanapun, akan baik untuk beberapa entri, dan mereka tidak akan berakhir selama tiga tahun. Proses aplikasi juga akan lebih mudah. Meskipun belum diatur, sistem aplikasi online baru akan diberlakukan pada tahun 2017.
Selain poin diplomatik bahwa Australia akan mendapatkan dengan membuat perjalanan lebih mudah bagi orang Indonesia, negara sekarang akan memiliki kesempatan besar untuk pasar itu sendiri untuk wisatawan dari nusantara. 150.000 orang Indonesia datang pada tahun 2014, dan mereka membawa $ 600.000.000 ke dalam perekonomian Australia. Mengingat bahwa penduduk Indonesia lebih dari 200 juta, kolam pengunjung potensial cukup besar.
Direktur Tourism Australia Managing John O'Sullivan berbicara dengan media tentang kebutuhan untuk menjadi lebih kompetitif di pasar internasional. "Pariwisata global adalah pasar yang sangat kompetitif dan penelitian kami menunjukkan bahwa, bagi banyak wisatawan mempertimbangkan Australia sebagai tujuan, visa pengaturan adalah bagian penting dari proses pengambilan keputusan."
Proses aplikasi visa lebih mudah tidak hanya akan membuat perjalanan di Australia lebih nyaman bagi orang Indonesia, itu akan memberikan negara lebih gambar Indo-ramah. Jika Jakarta berpikir bahwa itu adalah pada pijakan yang lebih setara dalam hal visa dan perjalanan, mungkin akhirnya melakukan jauh dengan $ 50 yang retribusi bagi pengunjung Australia.
Reaksi: