4 Wisata Alam Sumba yang Belum Terungkap

Pulau ini relatif tidak dikenal sebagai tempat tujuan wisata di gugusan pulau Nusa Tenggara, Sumba lebih populer dengan cendananya, ada baiknya anda jika liburan anda nanti berkunjung ke sini.
Inilah 4 Wisata Alam Sumba yang Belum Terungkap
Berdekatan dengan Bali, jika kita terus menuju ke arah timur akan menemukan pulau yang masih asri, dipenuhi padang rumput, pantai liar dan tradisi hidup dari Sumba adalah hal memikat dari pulau ini. Apa saja yang menarik disini, mari kita ungkap 4 diantaranya:


1. Merayakan Musim Tanam Padi dengan Ritual Berkuda
Postur tubuh yang pendek dan gempal adalah ciri khas kuda Sumba yang mulanya diperkenalkan oleh pedagang Cina dan Arab adalah pemandangan umum di seluruh pulau dan berkuda buat penduduk lokal adalah ritual penting dalam perjalanan hidup seorang pria muda Sumba. Setiap tahun, untuk merayakan musim tanam padi pada bulan Februari dan Maret, kelompok penunggang kuda terlibat dalam ritual pertempuran yang disebut pasola, kita akan menyaksikan prajurit bersenjatakan tombak kayu mencoba untuk mengambil darah dari sisi area lawannya, dalam rangka untuk menenangkan roh-roh dan memberikan panen yang baik. Meskipun yang digunakan sekarang adalah tombak-tombak tumpul, namun tak jarang terjadi pertempuran brutal yang tidak terkendali hingga mengakibatkan risiko cedera serius, itu tontonan tontonan yang luar biasa yang bisa anda lihat hanya disini.


2. Upacara Pemakaman Tradisional
Meskipun banyak pulau dipengaruhi oleh misionaris Kristen dan setiap orang harus menyatakan diri sebagai anggota salah satu agama resmi di Indonesia,
tradisi animisme Marapu masih merupakan bagian integral dari kehidupan di Sumba, yang paling menonjol adalah upacara pemakaman. Sumba adalah salah satu dari sedikit tempat tersisa di dunia yang masih mempraktikkan penguburan megalitik, bongkahan batu besar diseret dari lokasi yang jauh dan ditempatkan sekitar makam sebagai monumen penguburan yang menjulang. Dalam beberapa kasus, ini upacara tarik batu masih dilakukan dengan tangan, dibantu dengan peralatan kayu. Sejumlah besar hewan juga dapat dikorbankan dan bagi kalangan keluarga dengan ekonomi biasa pun masih tetap memaksakan diri melakukannya, kadang-kadang keluarga yang telah meninggal disimpan di dalam rumah dan menunda pemakaman selama puluhan tahun untuk menabung cukup uang. Pemerintah telah akhir-akhir ini menganjurkan ritual yang lebih sederhana, secara resmi membatasi jumlah hewan yang dapat dibunuh, misalnya, tetapi tradisi terus berlanjut dan Anda dapat melihat kuburan batu yang sangat besar di setiap desa. Di bagian barat Sumba, yang paling mengesankan adalah di Kampung Pasunga, jalan keluar dari Waikabubak ke Waingapu, dan Gallabakul, tempat tradisi pemakaman terunik di pulau. Kampung Tarung di Waikabubak selalu mengadakan Wula Padhu pada bulan November, yaitu  periode sebulan menahan diri (bahkan menangisi orang mati adalah dilarang) dan persembahan kepada roh-roh, yang berpuncak pada menyanyi dan menari pada hari terakhir.

3. Kegiatan Berselancar
Indonesia tidak pernah surut dari tempat surfing, tetapi ada beberapa tempat di mana Anda akan memilikinya untuk diri sendiri seperti yang bisa anda lakukan di Sumba. Salah satu yang terbaik dan paling konsisten, terletak tepat di depan Nihiwatu, uniknya ada aturan yang membatasi tidak lebih dari 10 peselancar pada suatu waktu. Tapi jika anda ingin menikmati ombak sendirian, bisa mencari penduduk lokal untuk menemani anda ke pantai di sisi pulau yang kosong, disana anda bisa menikmati berselancar benar-benar seorang diri. Kallala memiliki tempat surfing terbaik di timur pulau: bisa dicapai sekitar 4 jam perjalanan bus dari Waingapu. Sumba pulau yang cukup besar  (tiga kali ukuran Bali) dan perjalanan darat disini memang tidak nyaman, banyak jalan bebatuan berlubang dan berdebu selama berjam-jam, tapi bayangkan versi murni Hawaii Waikiki dan Anda akan memiliki mengerti  mengapa Sumba begitu berharga.

 
4. Tinggal Di Sebuah Resor Mewah yang Peduli dengan Kehidupan Sosial
Ada beberapa hotel sederhana dan wisma di pemukiman Sumba lebih besar dari Waingapu dan Waikabubak. Nihiwatu, satu-satunya resor pulau, berkendara 90 menit dari Tambolaka. Dulu hanya resort kecil tempat kamp surfing namun beberapa tahun terakhir banyak perubahan disisi fasilitas, dan sekarang diposisikan resort mewah di tepi pantai. Dengan 33 vila sepanjang 2,5 kilometer pantai pribadi, ombak kelas dunia menjulang tepat di depan, dan dua restoran yang menyajikan hidangan yang dibuat dengan produk dari kebun organik mereka, itu adalah tempat yang sangat istimewa. banyak kegiatan lain bisa dilakukan disini, dari kuda-kuda di pantai (resor ini memiliki kandang sendiri) untuk safari gaya ekspedisi ke bukit-bukit di dekatnya untuk mencari air terjun murni; serta surfing, bebas menyelam dan kegiatan memancing menggunakan tombak. Nihi Oka Spa Safari adalah tambahan baru, sedikit mendaki sekitar 90 menit (atau jika ingin lebih singkat bisa menggunakan kendaraan) ke sebuah lembah di dekatnya. Ada sesi yoga pagi, sarapan bukit dan perawatan di spa terbatas. 90% dari hampir 300 staf di resort Sumba dan keuntungan dari resor serta sumbangan dari tamu disumbangkan ke Sumba Foundation, sebuah inisiatif yang didirikan oleh pendiri resor. Anda akan melihat klinik pencegahan malaria, tangki air, proyek-proyek sekolah dan inisiatif lainnya disekeliling barat pulau.
Reaksi: