Upacara Pemakaman Tana Toraja Sulawesi Utara

Dirantai di sebuah tiang di tanah, seluruh tubuh kerbau menggeliat sebagai tenggorokan yang luas digorok, lutut tekuk dan dada yang besar runtuh ke rumput. Dengan napas terakhir, ia mengangkat kepalanya tinggi ke udara, yang luka di lehernya membentang terbuka lebar dan memancar. Akhirnya kepala banteng diturunkan untuk beristirahat terhadap tanah basah. Itu pada titik ini bahwa animisme lama Toraja, sebuah kelompok etnis di Suluwesi selatan, diyakini almarhum akhirnya diteruskan, menuju pada akhirnya menuju Puya, tanah jiwa.
Salah satu pemakaman Toraja terkenal sedang berlangsung. Sebelumnya bahwa pagi di Rantepao - ibukota Kabupaten Toraja Utara di pulau Sulawesi - istri saya Joanna dan saya telah menyewa sepeda motor untuk £ 4 dan melesat melalui bukit-bukit untuk mencari satu upacara tersebut, dikatakan memulai suatu tempat untuk tenggara.
Bahkan di luar bulan-bulan puncak pemakaman Juni hingga September, tampaknya ada pemakaman hampir setiap hari di Toraja; Anda hanya perlu tahu di mana dan kapan. Hari itu adalah desa La'bo, dan setelah hanya dua puluh menit melalui sawah kami salah lagi ada.
Grounds pemakaman - Tana Torajahpyjama via Compfight cc
Dalam bidang basah sepanjang drive hanya segelintir petani dan kerbau terperosok dalam lumpur, tapi di sini lebih dari seratus tamu: keluarga, teman-teman dan segelintir orang asing yang dipimpin oleh pemandu yang disewa di Rantepao. Dikelilingi oleh menjulang tongkonan - rumah tradisional masing-masing berukir dengan melengkung, atap menyapu bambu perpecahan - adalah peti mati. Semua sedang menunggu pemakaman dimulai.
Sejak kedatangan Belanda di dataran tinggi berkabut Tana Toraja, animisme "Jalan Leluhur" (Aluk To Dolo) sebagian besar telah digantikan oleh Kristen, sekarang agama mayoritas di kawasan itu. Namun demikian, upacara pemakaman tua telah bertahan utuh.
Pemakaman tetap jauh kesempatan paling mahal dan upacara di Toraja hidup dan mati, dan di hati mereka tetap pengorbanan hewan. Toraja menabung selama bertahun-tahun untuk membuang pemakaman, karena semakin kerbau dan babi mengumpulkan untuk perayaan itu, semakin besar kehormatan untuk almarhum.
Tana Torajah, Indonesia pemakaman PENGGUNAAN TUNGGAL ONLYpyjama melalui Compfight cc
Dalam patah Bahasa saya meminta untuk kepala rumah tangga dan menunjuk ke arah seorang wanita tua kecil hitam. Ketika giliran kami datang mendekatinya, kami diserahkan hadiah kami dengan dua tangan: karton rokok kretek, rokok kretek. Dia diterima saat ini dengan senyum, menawarkan jabat tangan lemah dan diantar kami ke kursi kami. Melangkah sekitar selusin diikat, memekik babi diletakkan di rumput untuk menunggu pembantaian mereka, kami berjalan ke salah satu pondok bambu yang mengelilingi lapangan rumput di mana peti mati berbaring. Para wanita mengunyah permen sedangkan pria rantai-merokok dan meneguk tuak. Kami mengobrol dengan anggota keluarga sampai gelombang pertama makanan tiba.
Kami menghabiskan berikut beberapa jam di pondok, melangkah keluar hanya sebentar ketika upacara berubah parau. Pertama datang gemetar peti mati. Selusin orang mengelilingi peti mati, mengangkatnya dan membawanya dalam lingkaran berkeliaran di sekitar patch rumput. Mereka mengguncang kotak diukir cukup liar untuk mengirim semangat berlama-lama di jalan - dan mungkin istirahat beberapa tulang mayat itu. Dalam prosesi itu apa-apa tapi serius, janda tersenyum, membuntuti oleh segelintir orang tua, teman sebaya berpakaian hitam, memimpin iring-iringan serampangan di bawah sepotong kain panjang merah terikat peti mati.
Berikutnya datang eulogi, maka lebih banyak makanan, dan akhirnya, salah satu kerbau diseret ke patch rumput. Itu tidak lama setelah bit pertama dari pertumpahan darah yang Joanna siap untuk mendapatkan bergerak lagi.
Setelah putaran perpisahan di pondok berasap, kami menuju keluar jalan kembali ke jalan dari mana kita bisa mendengar jeritan babi terikat dan lumpuh, lebih keras dari sebelumnya. Kita melihat sekilas beberapa binatang miskin berserakan di bukit di berbagai tahap daging. Teman-teman kita di pemakaman akan memiliki banyak daging untuk pesta.
Pemakaman di Sulawesi, Indonesia SINGLE USE ONLYImage oleh Anthon Jackon
Tempat peristirahatan final untuk ini almarhum akan di salah satu gua kapur yang dihiasi bukit-bukit sekitarnya, sementara beberapa Toraja dimakamkan di kuburan batu dan lain-lain yang tinggi di tebing di tergantung peti mati, pengambilan tahun terakhir membusuk dan kemudian istirahat ke batuan bawah.
Sebelum meninggalkan Rantepao, kami naik ke beberapa situs tebing di dekatnya, menemukan tumpukan tengkorak di mulut gua yang dalam. Puing-puing peti mati yang jatuh berserakan di sekitar mereka. Pada Londa, beberapa meter tebing dari situs pemakaman, adalah rak penuh dengan tau tau kayu, patung almarhum. Dari wajah mereka kasar diukir, dicat mata menatap kosong di seberang sawah di bawah ini, perwujudan agak menakutkan dari ikatan khusus antara hidup dan yang mati dari Tana Toraja.
Reaksi: